Mohon tunggu...
informasi dan  berita smk
informasi dan berita smk Mohon Tunggu... informasi dan berita smk

informasi dan berita smk

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Mengenal Bagian-bagian Kapal Cargo

29 Agustus 2019   10:57 Diperbarui: 29 Agustus 2019   11:00 2705 0 0 Mohon Tunggu...

Dunia ini sangat banyak jenis atau type kapal dan banyak juga terbuat dari berbagai bahan untuk membuat kapal dari kapal yang sederhana yang ada sejak dahulu kala hingga saat ini kapal perang canggih maupun kapal khusus untuk niaga, nah pada kesempatan kali ini kita akan membahas bagian-bagian kapal niaga yakni kapal kontainer.

Kapal adalah kontainer Terbuat dari baja dan material komposit dan kedua; mereka semua memiliki tiga bagian utama yaitu Navigasi jembatan, lambung dan ruang mesin. Sebuah kapal memiliki bagian yang terlihat dan tidak terlihat tetapi struktural. Sedangkan bagian kapal yang terlihat umum adalah; kemudi, jangkar, busur, lunas, akomodasi, baling-baling, tiang, jembatan, teluk kecil dan pendorong busur.

Di sisi lain bagian kapal yang tidak terlihat tetapi struktural terdiri dari; sekat, rangka, ruang muat, tangki hopper, double bottom, girder, cofferdams, cangkang samping, dll. Memahami konstruksi kapal sulit dan tidak mudah dengan istilah umum seperti depan, kiri, kanan dan belakang; jadi kita akan melihat beberapa istilah bahari umum yang digunakan di kapal. Untuk seseorang yang menghadapi busur (bagian paling depan dari kapal) untuk kapal yang bergerak; sisi ke tangan kirinya disebut port sedangkan di kanannya disebut kanan.

Berikut ini bagian-bagianya:

1. Jangkar

Jangkar adalah potongan logam berat yang melekat pada kabel rantai dan disimpan atau diamankan di pipa selang selama operasi pelayaran / kapal.hal Ini bisa bersifat permanen atau sementara dengan tambahan kelas jangkar laut. Semua kapal yang membawa jangkar adalah jenis sementara; karena mereka tidak selalu terpaku pada posisi yang sama dan seringkali diturunkan pada posisi yang berbeda tergantung kebutuhan. Bersama-sama dengan kabel rantai, perangkat penghubung, mesin kerek dan penghenti rantai disebut jangkar gigi.

Sebuah jangkar terbuat dari lima bagian utama; betis, mahkota, stok, seruling dan cincin tersandung. Shank adalah struktur batang tetap yang dilengkapi oleh seruling oleh pin tersandung yang melewati lubang shank. Bersama; struktur penghubung ini bersama dengan tumpukan (Bilah palang yang membantu memutar jangkar untuk membantu seruling menggali ke dalam tanah) dikenal sebagai jangkar mahkota. Kebetulan pada rasa hormat adalah bagian kunci dari sebuah jangkar yang benar-benar menggali jauh ke dalam tanah untuk menahan kapal di tempatnya.

Fungsi: saat sebagian besar kapal bergerak dari satu pelabuhan ke pelabuhan lainnya banyak yang harus menunggu di luar untuk mendapatkan tempat berlabuh. Dengan meningkatnya pengiriman dari waktu ke waktu dan semakin banyak kapal, menjadi semakin lama menunggu untuk berlabuh. Jadi cara untuk mengamankan mereka di tempat melawan kekuatan alam seperti angin dan arus pasang surut; jangkar digunakan di turunka dari kapal. Mereka bertindak sebagaipenahan  yang mengamankan mereka ke tempat tertentu dengan masuk jauh ke dasar laut dan berat rantai bersama dengan kekuatan yang dihasilkan menjaga kapal tetap di tempatnya.

2. Busur

Busur adalah bagian terdepan dari sebuah kapal yang membelah air di sepanjang sisinya saat kapal berlayar. Dua syarat utama untuk busur adalah memiliki; seret minimum yang mungkin atau yang disebut resistensi antara air dan lambung kapal dan harus cukup tinggi untuk menghindari percikan air agar mudah di atasnya. Dalam semua jenis busur yang berbeda yang diuji sejauh ini dalam sejarah hanya segelintir dari mereka yang lulus ujian waktu; busur bulat, busur terbalik dan busur kapak.

Busur bulat adalah busur yang akan kalian lihat di sebagian besar kapal termasuk yang digunakan untuk pengiriman kapal niaga kontainer. Hal ini dapat diidentifikasi dengan mudah dengan bentuk seperti bola yang menonjol di bawah garis air; dan memiliki keuntungan peningkatan efisiensi bahan bakar kapal sebesar 10 hingga 15 persen. Di sisi lain, kapal dengan desain busur terbalik memiliki bagian lambung dan busur; terbalik seperti kapal selam dengan garis air yang diperpanjang. Ini di satu sisi meningkatkan tarikan airnya sementara di sisi lain membatasi daya apung cadangan dan kecepatannya dalam cuaca buruk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x