Mohon tunggu...
Indria Salim
Indria Salim Mohon Tunggu... Freelance Writer

Freelance Writer, Praktisi PR di berbagai organisasi internasional (1990-2011) Twitter: @IndriaSalim IG: @myworkingphotos fb @indriasalim

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Inspirasi di Masa Pandemi, Tetaplah Berusaha

11 Februari 2021   19:41 Diperbarui: 11 Februari 2021   23:09 255 63 16 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Inspirasi di Masa Pandemi, Tetaplah Berusaha
Gorengan Wuenak Dagangan Tetangga | Dokpri

Pada sebuah siang yang mendung, saya berbincang singkat dengan tetangga sebelah rumah dari seberang pagar -- tepatnya di teras masing- masing.
Sebut saja nama tetangga ini B.

B sedang memanaskan mobilnya, saya sedang menyirami pot-pot tanaman.  B sendiri ngantor di Jakarta, namun jadwal pada minggu itu dia WFH (bekerja dari rumah). Belum lama berbincang, datanglah tetangga yang belum saya kenal, membawa makanan yang adalah pesanan B. Ternyata dia tinggal satu blok dari lokasi kami, namanya C.

*Video berdurasi 30 detik yang saya unggah di Youtube di atas ini sudah dilihat oleh 1.400 pemirsa. Video aslinya saya bagikan kepada C, yang setiap pagi dia jadikan status promosi di WA pribadinya.*

Promosi harian di status WA | Foto SS: Indria Salim
Promosi harian di status WA | Foto SS: Indria Salim

Dari B, saya jadi tahu kalau dia jualan makanan, saat itu yang dia bawa buat B adalah tahu isi goreng.
Kebayang nggak sih, lagi agak jenuh ada yang jualan cemilan favorit? Iya, itu salah satu makanan favorit saya.
Seketika saya ikutan pesan.

Nggak berselang lama C kembali dengan pesanan saya, tujuh potong tahu isi yang masih panas dan mengepulkan uap.

Awalnya biasa saja, maksud saya rasanya seimbanglah dengan harganya, dua ribu perak sepotongnya. Tergoda dengan penampilannya yang "boleh juga buat iseng motret", saya jeprat-jepret memotret sepiring tahu isi.

Lalu spontan terpikir oleh saya kalau foto itu saya kirimkan ke C, mungkin berguna buat C  memajangnya saat "buka PO". C senang dengan foto saya.

Belakangan saya lihat foto itu terpajang di status WA-nya. Setelah itu barulah saya menikmati tahu isi, masih biasa saja, walau menurut saya nilainya lebih tinggi daripada yang dijual di Kang gorengan di pojok pasar.

Apa poin lebihnya? Makanan lebih fresh langsung dari rumah tetangga. Harga tidak lebih mahal, bebas ongkir pula.

Keesokan harinya C buka PO lagi, dan saya memesan lagi. Kali ke-dua, citarasa lebih berkesan. Masih ada yang perlu ditingkatkan dari kemantapan bumbunya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x