Mohon tunggu...
Indra Rahadian
Indra Rahadian Mohon Tunggu... Administrasi - Pegawai Swasta

Pemerhati sosial dari sudut pandang kedai kopi/penikmat sastra/penonton huru hara politik

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

"Hari Terlapar Sedunia" dan Sisa Makanan yang Terbuang Percuma

10 Desember 2020   23:38 Diperbarui: 12 Desember 2020   09:53 1026 97 19
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi by Pixabay

Mulut harus menghormati perut, makan secukupnya dan nikmatilah santapan sewajarnya.

TIDAK semua anak pernah mendengarkan dongeng tentang Dewi Sri, yang akan menangis jika anak-anak menyisakan sebutir nasi di atas piring. 

Dan tidak semua anak mendapatkan tausiyah tentang kerugian, bagi tindakan mubazir pada nikmat Tuhan yang terbuang percuma.

Namun kita bisa memulai dari diri sendiri, tentang pentingnya menjaga perut dari ego, mulut dan lidah yang terkadang tak sesuai dengan kapasitas perut kita masing-masing.

Kisah "hari terlapar sedunia" bisa kita temui dalam kehidupan sosial sehari-hari, merujuk pada tindakan seseorang atau kelompok yang bernafsu makan tinggi, namun kurang sadar akan kapasitas perut masing-masing.

Berikut, dua kisah menarik yang bisa kita ambil sebagai bahan pembelajaran.

Kisah Pertama

Seorang teman, suatu ketika pada sebuah perjamuan di perusahaan kami, pernah sampai memuntahkan makanan dan setelahnya ia kembali memesan sajian makanan lainnya.

Alasannya sederhana, karena tak setiap hari dia dapat memesan dan menikmati menu makanan asing yang harganya lumayan tinggi. Harga satu porsinya setara 50% UMR ibu kota.

Miris sekaligus heran, dari mana perilaku tersebut dia pelajari. Hak perut menerima nutrisi diabaikan begitu saja hanya untuk kepuasan mulut dan laman medsos.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Gayahidup Selengkapnya
Lihat Gayahidup Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan