Mohon tunggu...
Ika Septi
Ika Septi Mohon Tunggu... Lainnya - Lainnya

penyuka musik, buku, film dan kerajinan tangan.

Selanjutnya

Tutup

Fesyen Artikel Utama

Dr. Martens, dari Sepatu Kelas Pekerja Menjadi Ikon Budaya Populer yang Tak Lekang oleh Masa

11 Oktober 2021   11:50 Diperbarui: 12 Oktober 2021   06:34 407 38 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Seri sepatu Dr. Martens X The Who, koleksi sepatu Dr. Martens sebagai pengingat peristiwa mulai dikenalnya Dr. Martens di kalangan penggemar band Inggris. Sumber: Kompas.com

Ada beberapa sepatu yang ditakdirkan menjadi ikon budaya populer di dunia ini, salah satunya adalah sepatu boots Dr. Martens atau kerap disebut docmart.

Ya, sepatu ini dulu pernah membuat saya ngiler tujuh ember.  Ingin sekali memilikinya namun apa daya bisanya beli sepatu Warrior dan sendal jepit Swallow, haha

Docmart itu mahal, dulu harganya bisa sampai ratusan ribu dan gak di sembarang toko ada.  Bandingkan dengan harga sepatu kets dalam negeri yang dibanderol seharga 35 ribu rupiah saja.

Saya sendiri mengetahui sepatu ini dari majalah Gadis.  Iyak, gini-gini juga dulu mah langganan majalah cewek, eheheh. Bila tak salah ingat zaman itu model-model yang sering nampang adalah Bucek Depp, Cornelia Agatha, Ari Sihasale, dan Loemongga.  Dan sesi sepatu docmart itu nongol saat para model mengenakan kostum bertema Grunge.  

Ya, saya tahu Docmart saat aliran musik grunge naik ke permukaan pada tahun 90-an. Salah satu ikon grunge yang kerap tertangkap kamera menggunakan sepatu berbahan kulit dan sol berbantalan udara itu siapa lagi kalau bukan vokalis kesayangan, Eddie Vedder.

Eddie Vedder|Tumbler - Doc Marten Heaven
Eddie Vedder|Tumbler - Doc Marten Heaven
Walaupun terkenal di tahun 90-an, nyatanya cikal bakal docmart telah diciptakan sejak tahun 1945 oleh Dr. Klaus Martens, seorang tentara yang mengalami patah kaki ketika bermain ski.

Nah, selama pemulihan kakinya tersebut, Dr. Martens merasa tak ada sepatu yang enak dipakai, oleh karena itu dengan heroiknya, sang dokter berusia 25 tahun itu membuat sepatunya sendiri dengan material sol berbantalan udara.  

Dari membuat sepatu untuk keperluan pribadi, ia pun terpikir untuk memperkenalkan kepada khalayak luas.  Nah, dengan bermodalkan sepatu tentara terakhirnya dan sebuah jarum, ia pun membuat prototipe sepatu dan menyerahkannya kepada seorang teman lamanya yang seorang insinyur mesin, Dr. Herbert Funck.

Dr. Klaus Martens dan Herbert Funck|Northamptonshoes
Dr. Klaus Martens dan Herbert Funck|Northamptonshoes
Jiwa bisnis duo ini mengantarkan mereka menjadi produsen alas kaki inovatif di Munich dengan memanfaatkan karet dan perlengkapan militer bekas pakai pada tahun 1947.  Sol produksi mereka yang empuk membuat alas kaki ini langsung populer di kalangan ibu rumah tangga dan para wanita dewasa.

Bisnis mereka pun mulai dikembangkan sampai luar negeri dengan memperkenalkannya melalui majalah-majalah di seluruh Eropa.  Beruntungnya, iklan mereka dilihat oleh Bill Griggs, pengusaha sepatu di Northamptonshire yang di kemudian hari membeli hak paten mereka untuk memproduksi sepatu boots kerja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fesyen Selengkapnya
Lihat Fesyen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan