Mohon tunggu...
Idris
Idris Mohon Tunggu... Musafir Intelektual

Bernilailah untuk orang lain, karena nilah anda berada pada mereka.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Uang Senilai 550 Juta hanya Jadi Ampas

18 Juli 2019   23:53 Diperbarui: 22 Juli 2019   10:32 0 4 0 Mohon Tunggu...
Uang Senilai 550 Juta hanya Jadi Ampas
Jalinan bambu. poskotanews.com


Instalasi bambu "Getah Getih" sebuah monumen seni karya seorang seniman Joko Avianto. Seni tersebut telah dibentangkan di area bundaran HI selama kurang lebih hampir satu tahun lamanya.

Awalnya, seni ini dibuat sebagai penghias kecantikan Ibu Kota Jakarta dan seni tersebut juga sempat dibangga-banggakan kemenarikannya oleh seorang gubernur tersohor Jakarta Anies Baswedan.

Awal pembuatannya, tepat pada hari Kamis, 16 Agustus 2018  lalu. Intalasi bambu "Getah-Getih" itu telah diresmikan oleh Anies beserta jajarannya. 

Tak lama setelah diresmikan, singkat waktu hanya 11 Bulan, seni bambu (Getah Getih) hiasan itu dibongkar oleh petugas pada Kamis, 18 Juli 2019.  

"Dilakukan pembongkaran karena bambunya sudah mulai rapuh karena cuaca sehingga jalinan bambu sudah mulai jatuh khawatir roboh," Ujar Suzi Marsitawati, sebagai Kepala Dinas Kehutanan Provinsi DKI Jakarta.

Permbongkaran dilakukan karena keadaan bambu yang sudah rapuh dan berjatuhan. Sehingga sudah tak layak lagi untuk dilihat pada halaman HI tempat dimana seni jalinan bambu tersebut terpajang.

Dalam proses pembuatannya, Seni hiasan jalinan bambu "Getah Getih" itu telah menguras biaya sebesar 550 juta rupiah. Besaran harganya termasuk kedalam kategori seni termahal yang Jakarta miliki. Meski pun sayang seribu sayang kemewahan seninya tak seawet harganya.

Tapi, luar biasa, bukan? harganya hampir memakan 1 miliar seperti Jakarta sudah kebanyakan duit banget, kan!

Jika kita lihat dari besaran harganya amat kurang wajar dan tidak cocok dengan kekekalan yang dimiliki seni tersebut. Sohor memang jika memiliki seni harga yang mahal, tapi malu juga jika kualitas dan mutunya pun tak sebagus harganya.

Harusnya, dari besaran harga yang telah dihabiskan, seni tersebut masih setia menghiasi Jakarta sampe beberapa tahun lagi, agar sedikitnya rakyat Jakarta merasa puas meski harganya mahal.

Namun, pada faktanya besaran uang 550 juta yang dihabiskan itu hanya meninggalkan ampas yang tak berguna dari sekejap keindahannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3