Mohon tunggu...
Ibrohim El Hasbi
Ibrohim El Hasbi Mohon Tunggu... Pakar Pendidikan Islam

Kandidat Doktor Pendidikan Islam dan ketua yayasan Mutiara Embun Pagi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Bersekolah Pasca Asap Karhutla

25 Oktober 2019   20:19 Diperbarui: 25 Oktober 2019   20:27 0 0 0 Mohon Tunggu...

Bagi sekolah-sekolah yang berada di tanah jawa, dimana terkumpul para pendidik, fasilitas dan lulusan yang hebat-hebat, tiga bulan pertama Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) dimanfaatkan untuk simulasi mengejar target ideal.  

Tak jarang sekolah melakukan berbagai evaluasi untuk mengukur kesuksesan pembelajaran. Salahsatu alat ukur yang biasa dilakukan ialah dengan menyelenggarakan Penilaian Tengah Semester (PTS), dahulu UTS. 

Target ketercapaian dapat dilihat secepat kilat, terutama bagi sekolah yang sudah memberlakukan UBEK (Ujian Berbasis Komputer). Dengan demikian, hasil pembelajaran dapat terus dilakukan perbaikan.

Sangat berbeda dengan sekolah-sekolah yang terkena dampak Karhutla (Kebakaran hutan dan lahan). Bagi mereka, jangankan berpikir untuk melihat hasil pembelajaran. Yang lebih penting saat ini ialah, bagaimana membangun kembali semangat tiap unsur pendidikan untuk kembali bersekolah.

Bukan tanpa alasan Dinas Pendidikan setempat sempat mengeluarkan kebijakan untuk meliburkan sementara pembelajaran. Andai dipaksakan, bukanlah ilmu yang didapatkan, melainkan penebaran trauma bersekolah. 

Terlepas faktor terjadinya Karhutla sebagai sebuah kejahatan atau bencana alam semata, namun yang terpenting ialah bagaimana masyarakat pendidikan yang terkena dampak, harus segera bangkit dan berusaha untuk kembali bersekolah.

Apabila melihat sejarah, pasca meledaknya kota Hirosima dan Nagasaki, yang pertama kali dicari oleh Kekaisaran Jepang ialah para pendidik. Mereka tidak larut dengan kesedihan, namun menjadikan semua itu sebagai motivasi untuk segera bangkit. 

Terbukti, kini Jepang menjadi salah satu negara maju bahkan memimpin dunia pada bidang tertentu.

Contoh lain ialah kebangkitan negara Korea Selatan. Pasca kemerdekaan, pemerintah Korea Selatan mendoktrin masyarakatnya untuk bekerja melebihi negara Jepang yang pernah menyengsarakannya, walaupun per 1 Juli 2018 demi alasan kesuburan kaum wanita, mereka mengurangi jam kerja yang semula 68 jam dalam satu minggu menjadi 52 jam, (lihat berita CNN 03/07/2018). 

Intinya mereka harus bekerja keras dan lebih lama dari negara yang sudah menjajahnya. 

Pun sekarang terbukti, Korea Selatan menjadi salah satu negara maju di dunia, bahkan bersaing dengan negara Jepang itu sendiri. Pola tersebut, tidak salah-salah amat kalau diadopsi oleh Dinas Pendidikan wilayah-wilayah yang terkena dampak karhutla sehingga dapat bangkit menuju ketertinggalan.

Kita sepakat, pendidikan merupakan salah satu pintu utama menuju peradaban. Bobroknya sebagian mental anak bangsa dan semangat untuk perubahan dapat dirubah melalui pendidikan. 

Dengan musibah yang menimpa masyarakat sumatera dan sekitarnya, Kementrian dan Dinas pendidikan setempat harus berjuang mengejar ketertinggalan. 

Mereka dituntut kerja keras melipatgandakan berbagai macam upaya untuk memulihkan keadaan. Sepertinya tak salah juga, kalau secara formal Kementrian mengirim utusan atau relawan pendidikan guna hadir disana hingga ketercapaian program pendidikan mulai terlihat.

Keterlibatan berbagai unsur guna membangkitkan semangat bersekolah memang dibutuhkan. Pemerintah, aparatur masyarat, pemuka agama, tim medis, psikolog, sosiolog, keamanan, penegak hukum dan unsur-unsur lainnya harus terus diupayakan. 

Namun demikian yang terpenting dari semua itu justru motivasi bangkit dari masyarakatnya itu sendiri. 

Ketika seorang dokter memeriksa dan memberikan resep pada seorang pasien, upaya itu baru tahap awal penyembuhan. Akselerasi kesembuhan yang sesungguhnya ialah semangat untuk sehat dan ingin segera beraktivitas kembali dari pasiennya itu sendiri.  

Allah SWT memesankan kepada ummat manusia yang terkena musibah untuk segera bangkit. "Tidak ada sesuatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah; Dan barang siapa yang beriman kepada Allah, niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu" (Q.S At Taghabun ayat 11). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x