Mohon tunggu...
Akhmad Husaini
Akhmad Husaini Mohon Tunggu... Staf Tata Usaha MTsN 3 Hulu Sungai Selatan

Menjadikan menulis sebagai pekerjaan utama.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Keanehan

10 Oktober 2019   11:11 Diperbarui: 10 Oktober 2019   11:21 0 2 0 Mohon Tunggu...

Dugal sering jalan-jalan ke kampung Ambarai, Karang Jawa, Kecamatan Padang Batung. Berjarak sekitar 6 kilometer dari Angkinang Selatan, tempat tinggal Dugal. Banyak pohon kelapa dan persawahan sepanjang mata memandang. Dugal singgah di sebuah rampa, untuk istirahat dan berbincang dengan warga setempat.

Petani itu mengaku pernah manyuar, mencari ikan di areal persawahan yang airnya surut dengan penerang lampu pada malam hari. Singkat cerita, banyak ikan yang didapat oleh petani itu seperti haruan, papuyu, dsb. Karena sudah dirasa cukup hasilnya, petani itu beranjak pulang. Saat di tengah jalan, masih di areal persawahan, ada terjadi keanehan.

Petani itu mendengar suara seperti seorang perempuan tengah menangis. Lantas petani itu mencari asal suara tersebut. Lampu dan senter ia arahkan ke tempat yang diduga asal suara perempuan menangis itu. Namun hanya suara saja, sosok makhluknya tak ada.

Di saluran irigasi petani itu berhenti, mencuci kaki yang berlumpur. Namun alangkah kagetnya di gubuk dekat saluran irigasi, tengah duduk sesosok makhluk aneh. Saat disapa malah menghilang, yang tersisa hanya suara tangisan perempuan yang kembali didengar oleh petani itu. Petani itu bergegas meninggalkan tempat itu, lantas pulang ke rumah.***

KONTEN MENARIK LAINNYA
x