Mohon tunggu...
Y. Edward Horas S.
Y. Edward Horas S. Mohon Tunggu... Peramai Kanal Cerpen.

Intisari dari kehidupan adalah Berbagi.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Corona Menggelegar, Nikah Ambyar, Hobi Buyar

23 Juli 2020   08:09 Diperbarui: 23 Juli 2020   08:03 160 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Corona Menggelegar, Nikah Ambyar, Hobi Buyar
Sedih karena Nikah Ambyar, Sumber:https://sukabumiupdate.com/ 

Entah ini tulisan ke berapa yang telah membahas tentang Corona di media massa. Semua ramai mendiskusikannya. Sehari saja tidak ada berita Corona, sepertinya terasa tidak lengkap tampilan media massa. Selayaknya sayur yang tidak lengkap jika dimasak tanpa garam. Hambar.

Iya, kita menjadi terbiasa bahkan sangat biasa. Semua dampak negatif akibat Covid19 telah dikupas tuntas panjang kali lebar kali tinggi, dengan berbagai narasumber yang sangat ahli. Penambahan jumlah penderita positifnya pun masih ada setiap hari. Sebuah fenomena yang terus menjadi setidaknya sampai di akhir tahun ini. Menggelegar sekali.

Banyak yang berteriak menderita gegara Covid19. Termasuk di dalamnya, para calon mempelai yang telah merencanakan pernikahannya jauh-jauh hari sebelum Corona datang ke Indonesia, jauh-jauh tahun bahkan.

Ada yang menunda untuk menikah menunggu virus mereda, ada yang tetap menikah dengan pilihan penyelenggaraan secara virtual, atau bahkan mungkin ada juga yang batal menikah. Ambyaaarrr...

Sekalipun memilih menikah semasa pandemi, yang pasti sukacitanya terbayang tidak semeriah pernikahan pra Corona. Iya, hadirin yang hadir pasti sedikit, bahkan mungkin tidak ada, hanya keluarga dekat.

Bagi pasangan yang menunda pernikahan, tenang, kalian tidak sedih sendirian. Penulis pun tidak kalah sedihnya dengan kalian. 

Mengapa penulis merasa sedih? Karena hobi penulis sepertinya dalam jangka waktu yang relatif lama ke depan, tidak akan tersalurkan lagi. Iya, hobi mendendangkan lagu pernikahan di tengah kebahagiaan para mempelai. Bernyanyi.

Bernyanyi di Pernikahan 1, Sumber:Dokpri
Bernyanyi di Pernikahan 1, Sumber:Dokpri

Dalam setiap pernikahan yang penulis hadiri, kebanyakan terdapat hiburan musik yang terdiri dari biduan cantik dan para musisi band, minimal organ tunggal. Nah, sebelum menyantap makanan yang tersedia untuk para tamu, penulis selalu mendatangi mereka untuk sekedar bertanya bolehkah menyumbangkan lagu untuk para mempelai. 

Kebanyakan menjawab boleh, tetapi tentunya dengan antrean. Iya, memang terkadang kesempatan ini menjadi ajang antrean orang-orang bersuara emas yang ingin turut melengkapi kebahagiaan mempelai dan para hadirin.

Di samping amplop (sudah wajib, kudu, pasti, kalau gag isi amplop kebangetan, wakakakak), bernyanyi di panggung pernikahan adalah salah satu hadiah dari penulis untuk tuan rumah, para mempelai. Di mana ada band, pasti penulis tidak pernah absen untuk menyumbangkan suara

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x