Mohon tunggu...
Hara Nirankara
Hara Nirankara Mohon Tunggu... Penulis Buku

Kadang seperti anak kecil.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Buzzer in Memoriam

23 Oktober 2019   08:34 Diperbarui: 23 Oktober 2019   08:45 0 1 0 Mohon Tunggu...
Buzzer in Memoriam
Image via Kompas.com

Dalam tulisan kali saya tidak akan membahas Jokowi dan Prabowo, karena bagi saya, politik memang teramat rumit, sukar untuk dipahami, dan terkadang kenyataannya di luar prediksi. Tapi yang akan saya bahas masih ada hubungannya dengan mereka. Saya akan menyebut pendukung Jokowi dan Prabowo dengan sebutan Buzzer.

Sampai saat ini saya masih ingat, waktu itu dimulai pada awal tahun 2016. Saya yang memang gemar menulis artikel pada saat itu didekati oleh Buzzer Prabowo untuk ikut berjuang (katanya) untuk keadilan. Kebetulan saat itu kasus Ahok masih menjadi perbincangan yang panas sehingga menimbulkan demo berjilid-jilid. 

Awalnya saya tidak tahu kalau Buzzer Prabowo ingin memanfaatkan pemikiran saya untuk mempengaruhi opini publik. Namun lambat laun, saya mulai sadar kalau saya sedang dimanfaatkan oleh mereka yang nantinya akan mengerucut pada kampanye Anies Baswedan pada PilGub Jakarta.

Kesadaran saya semakin nampak jelas ketika ada salah satu Buzzer Prabowo yang meminta saya untuk dicarikan massa guna demo di depan gedung DPR/MPR. Awalnya saya respek dengan tuntutan yang dibawa oleh mereka, yang salah satunya mengenai nasionalisasi Freeport. Tetapi, perlahan saya mulai sadar jika tujuan utama dari demo itu bukan perihal yang saya sebutkan barusan, tetapi untuk menuntut agar Ahok dipenjara.

Saya yang kaget dan merasa marah, akhirnya berbalik menyerang mereka. Mereka (Buzzer Prabowo) juga menyerang saya secara serentak, tetapi saya tidak gentar karena saya memegang 'kartu as' mereka. 

Proxy war pun dimulai saat itu antara saya (sendirian) dengan Buzzer Prabowo. Sedangkan Buzzer Jokowi yang saat itu mengetahui perseteruan saya dengan Buzzer Prabowo, perlahan mendekati saya untuk bergabung dengan kelompok mereka. 

Saya yang dari awal tidak ingin terlibat ke dalam politik, saat itu berkata kepada Eric (salah satu Buzzer Jokowi) dan menjelaskan tentang pendirian saya. Kemudian Eric memaksa saya untuk bergabung dengan kelompok mereka via whatsapp, dan bergabunglah saya dengan mereka. 

Saat berada di grup, saya iseng melihat siapa saja anggota yang tergabung, dan, saya sendiri kaget ketika ada salah satu Aktris bernama C***y S***n yang ikut bergabung di dalam grup itu.

Perlahan saya mengendus niatan mereka untuk memanfaatkan saya, dan sebelum semuanya terlanjur basah, akhirnya saya memutuskan untuk leave dari grup itu.

Pengalaman saya selama berada di grup dua Buzzer itu, saya melihat pola, mekanisme, dan tujuan yang sama. Mereka sama-sama membuat konten, disebarluaskan, yang bertujuan untuk melawan musuh mereka dan membuat citra idola mereka seperti sosok Satrio Piningit.

Buzzer Jokowi dan Buzzer Prabowo selama PilGub DKI Jakarta hingga PilPres 2019 selalu bertarung, saling menjatuhkan, saling mengintimidasi secara virtual. Mereka sama-sama berseteru, sama-sama melontarkan umpatan, pokoknya mereka saling merendahkan satu sama lain. Mereka juga gemar memproduksi konten hoax yang kemudian disebarkan di semua platform media sosial.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x