Mohon tunggu...
Hilman Idrus
Hilman Idrus Mohon Tunggu... Fotografer

√ Penikmat Kopi √ Suka Travelling √ 📷

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Indahnya Hidup Berdampingan dan Saling Menghormati Antar Agama

22 November 2020   23:36 Diperbarui: 23 November 2020   00:26 42 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Indahnya Hidup Berdampingan dan Saling Menghormati Antar Agama
Foto bersama istri saya dan keluarganya beragama Kristen di Desa Songa Kecamatan Bacan Timur Tengah, Kabupaten Halmahera Selatan, Maluku Utara. 

Menjalani hidup berdampingan tanpa konflik merupakan dambaan semua orang. Tentu hal ini dalam Islam telah dilakukan Rasulullah Saw dan wajib kita contohi, Seperti di Madinah, Islam mengatur kehidupan berdampingan dengan non-Muslim dengan damai tanpa permusuhan, sebagaimana tercantum dalam piagam Madinah. 

Hidup berdampingan, saling menghormati dan melindungi antar sesama pemeluk agama yang diajarkan Rasulullah di Madinah, pun kami jalani di Desa Akeara Kecamatan Jailolo Selatan, Provinsi Maluku Utara pada 1990-an. 

Walaupun, di tahun 1999 terjadi konflik horizontal yang sempat mengancam toleransi keberagaman kami ketika itu. Namun, pasca konflik semangat toleransi dan kerukunan kembali mendapat perhatian bersama dan tetap berjalan seperti dahulu. 

Memang ketika itu, semua orang menduga konflik yang terjadi disinyalir faktor pemicunya adalah persoalan agama. Namun, setelah terjadi rekonsiliasi pasca konflik, ada titik terang bahwa bukan agama-lah yang menjadi pemicu konflik, melainkan konflik distribusi kekuasaan yang dibungkus dengan sentimen agama. 

(Mengenai wacana seputar tragedi Maluku Utara, mulai dari latar belakang hingga solusi yang ditawarkan, lihat Tamrin Amal Tomagola, "Tragedi Maluku Utara, "dalam konflik sosial; Demokrasi dan Rekonsiliasi menurut perspektif agama-agama,) ed. Mursyid Ali (Jakarta: Badan Penelitian dan Pengembangan agama Depag RI, 2000), 13-26. 

Selain itu menurut Amien Abdullah, bahwa konflik agama jarang ditemukan di Indonesia, karena model keislaman di bangsa ini tidak eksplosif, tetapi lebih historis dan dimensi kulturalnya matang. (Baca : Amien Abdullah, Islam Indonesia lebih Pluralistik,h.70) 

Memang benar dimensi kultural yang mengakar begitu kuat, menjadi salah satu kekuatan utama dalam menjalani kehidupan. Seperti di Desa Akeara kecamatan Jailolo Selatan -- sebelum terjadi konflik, Hal ini saya menyaksikan kala itu dalam konteks saling menghormati aktivitas beribadah pun tetap berlangsung dengan baik. 

Begitu pun seperti semangat gotong royong membangun tempat ibadah; baik Masjid maupun Gereja masyarakat saling bahu membahu menuntaskan. Semangat ini mengacu pada motto daerah Maluku Utara, Marimoi Ngone Futuru yang berarti Bersatu Kita Kuat atau Bersatu Kita teguh. 

Nah, semangat inilah yang kemudian terjalin begitu kuat, hingga menjadi spirit bagi masyarakat di desa dalam menjalani kehidupan hingga saat ini. Karena semangat inilah, walaupun berbeda keyakinan, rasa persaudaraan tetap terjalin antara kami. 

Hingga pada perayaan hari besar keagamaan, kami sering berbagi seperti idul fitri maupun idul adha, kami diberi ayam maupun sayur-sayuran, begitu pun sebaliknya pada perayaan natal oleh para tetangga. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x