Mohon tunggu...
Hafiz Hasibuan
Hafiz Hasibuan Mohon Tunggu... Mahasiswa Filsafat Islam

Tinggal di Iran sambil studi

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Tuhan Cinta Fir'aun

2 September 2020   14:34 Diperbarui: 2 September 2020   14:42 28 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tuhan Cinta Fir'aun
Sumber: Pikist

Fir'aun adalah seorang raja yang  sombong hingga menganggap dirinya sebagai tuhan. Pasukannya para tukang sihir yang dapat menyihir segala apa yang diperintahkannya. Begitu tirani sehingga membunuh manusia sesukanya, bahkan bayi Bani Israil yang tidak berdosa juga telah menjadi korban kekejamannya. Coba bayangkan kejahatan apa yang dia tidak bisa lakukan.

Tetapi Tuhan tidak mengazabnya dan tetap membiarkannya dengan semua dosanya. Hingga utusan terbaik Tuhan datang padanya. Kematiannya dikarenakan ketidakpahamannya bahwa air sungai Nil hanya memahami kehendak Musa dan pengikutnya yang sedang melarikan diri dari kejarannya. Ketidakberdayaannya disadari disaat air yang terbelah kembali mengikuti hukum tabiatnya.

Kenapa saya katakan bahwa Fir'aun dicintai Tuhan dikarenakan Tuhan tidak tanggung-tanggung langsung mengirim dua utusan-Nya setelah semua dosa yang dilakukan Fir'aun. Bahkan keagungan kedua manusia itu mendapat julukan sebagai nabi Ulul Azmi yang sangat terbatas dari ribuan nabi yang pernah diutus.
Jika Tuhan tidak sayang pada Fir'aun, dia bisa saja membiarkan Fir'aun dalam dosa dan menghancurkan Fir'aun dalam istana, dan setelah mati memasukkannya kedalam neraka.

Kedua nabi tersebut menyampaikan ajakan Tuhan dengan baik-baik, menunjukkan bukti bahwa mereka adalah utusan Ilahi, mereka menjaminkan maaf dan ampunan, tidak menyerang Fir'aun walaupun sudah mengalahkan tukang sihirnya, dan malah Fir'aun yang berulang kali meminta maaf kepada Musa setelah tak bisa berbuat lagi.

Akhirnya Musa lari darinya dan membawa semua kaum Israil dengan menyeberangi sungai Nil. Firaun meninggal ditengah belahan sungai karena saat mengejar Musa yang telah sampai di seberang sungai, air kembali seperti semula. Setelah matipun jenazah Fir'aun utuh tak rusak sedikitpun.

Begitulah Tuhan memperlakukan makhluk-Nya. Cinta yang dimiliki-Nya jauh lebih besar dari kedurhakaan yang dilakukan hamba-Nya. Yang mendekat akan di tinggikan setinggi-tingginya bahkan melebihi malaikat sekalipun. Sedangkan yang menjauh juga tidak dilupakan, segala cara dilakukan Tuhan, bahkan Dia mengutus makhluk terdekat-Nya untuk kembali kejalan yang benar.

Kisah tentang fir'aun dan Musa akan kita temukan dalam literatur agama besar dunia. Dari Yahudi, Katolik, Kristen dan Islam mengutip kisah ini dalam kitab suci masing-masing. Sehingga kisah ini bisa menjadi pelajaran untuk semua manusia.

Dari kisah di atas layaklah kita mengambil pelajaran darinya.

Maka layaklah kita yang merasa beragama untuk tidak melebihi Tuhan. Mengkafirkan sesama beragama dan melakukan persekusi hanya karena kepercayaan mereka adalah dianut minoritas diantara mayoritas apalagi diwarnai teror dan pembunuhan.

Mereka tidak melakukan dosa seperti Fir'aun dan anda yang mayoritas bukanlah Musa yang memiliki gelar nabi Ulul Azmi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN