Mohon tunggu...
Heru Subagia
Heru Subagia Mohon Tunggu... Relawan - Aktivis Kegiatan UMKM ,Relawan Sosial dan Politik

Menulis adalah media ekspresi tampa batas,eksplorasi dan eksploitasi imajiner yang membahagiakan . Menulis harus tetap bertangung jawap secara individu dan di muka umum. . Hobi menulis disela -sela kesibukan menjaga toko ,mengurus bisnis ,berkegiatan di umkm dan politik dan bisnis. Lingkungan hidup juga menjadi topik utana bagi penulis untuk advokasi publik berkaitan isu isu penyelamatan dan pelestarian alam . Mari kita gemar menulis , mendobrok tradisi ,menambah literasi dan menggugat zona nyaman berbagai kehidupan .

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Membaca Arah Politik Pencapresan PAN

5 November 2022   19:56 Diperbarui: 5 November 2022   20:13 284
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kunjungan Ketum PAN Di Kab.Cirebon . Dok.Autoraya 


"Membaca Arah Politik Pencapresan  Partai Amanat  Nasional"

Ada yang menarik dalam perilaku politik elite mendekati kontestasi Pilpres 2024. Perubahan strategi partai sangat linier dengan kebutuhan pemenangan Pileg ataupun Pilpres . Demikian juga apa yang sedang terjadi di internal elite PAN .

Para petinggi partai berlambang matahari ini sudah ancang -,ancang melakukan terobosan politik.  Sudah mulai aktif dalam dikursus pencapresan 2024. Bagi- bagi tugas.


Jika Bung Bima Arya Dukung Ganjar - RK, Bung Viva Yoga dukung Ganjar asal diusung PDIP dan terakhir Bung Eddy Soeparno (Sekjen )mewacanakan Erlangga - Zulhas sebagai Capres -cawapres dari internal KIB.  

Semakin banyak panggungnya/ dansa    dilakukan oleh elite partai amanat Nasional.,disiminasi  elektoral PAN semakin meluas. Banyak pihak akan terus memonitor dan memburu berita wacana atau statemen politik dari elite PAN.

Tentunya akan membantu peningkatan elektabilitas pan secara simultan .

Menggulirkan dan  berwacana / beropini dalam isu strategis yang  bisa mendongkrak elektabilitas PAN  secara nasional.

Pilihan tepat yang dilakukan PDIP. Walau realitas PDIP banyak yang  tidak suka dan bahkan ada istilah asal bukan PDIP, Tetapi dalam berbagai survei politik PDI P selalu unggul elektabilitasnya  bahkan selaku berada di atas 20 persen . Why?

Rakyat Indonesia itu aneh, cepat membenci tetapi cepat pula lupa. Hebohnya, pertunjukan orkestra polemik Ganjar -Puan  memberikan ruang hiburan .

 Kecerdasan PDIP dalam bermain isu seksi.dan hiburan itu bisa politik yg mematikan .

PDIP tetap disukai di tengah isu " di gusur oleh isu yang penting bukan PDIP".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun