Mohon tunggu...
Hendro Santoso
Hendro Santoso Mohon Tunggu... Purnakaryawan

Seorang Kakek, hobi menulis hanya sekedar mengisi hari-hari pensiun bersama cucu sambil melawan pikun.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

[Kado Terindah] Aina Alma

12 Oktober 2019   16:49 Diperbarui: 12 Oktober 2019   17:16 0 16 9 Mohon Tunggu...
[Kado Terindah]  Aina Alma
Sumber Foto Shutterstock

Teringat kepada Aina Alma yang sudah sangat aku rindukan. Ingin rasanya bertemu dengan gadis cantik yang tangguh itu. Sudah tidak sabar. Menunggu tiga bulan untuk hari kebahagiaan ini sungguh penantian yang sangat panjang. Perjumpaan dengannya bisa menjadi kado terindahku.

1|

Aku masih mendengar suara Jena Fahira memanggil namaku namun setelah itu benar-benar aku tidak ingat lagi. Entah berapa lama aku terbaring dan setelah itu baru tersadar ketika aku sudah berada di ruangan sebuah Rumah Sakit.

Ibu dan Ayah di samping ranjang tempat aku berbaring dengan setia menunggu. Aku melihat ibu masih menangis melihat kondisi kesehatanku. Ada pula dua orang Polisi yang masih berdiri menemani kedua orang tuaku. Aku memang belum benar-benar tersadar namun ketika melihat Polisi itu, aku mulai bisa merasakan ingatanku kembali pulih.

Ya aku ingat malam itu bersama Jena dan teman-temannya berpesta di villa kawasan Puncak. Malam itu ketika polisi melakukan operasi narkoba, aku sudah dalam kondisi tidak sadarkan diri mungkin karena terlalu over dosis.

Malam yang kelam bagiku karena benar-benar menjadi bagian dari keterpurukkan hidupku. Jena ya Jena. Itulah kesalahanku kenapa aku bergaul dengannya dan terperangkap dengan cintanya. Lima tahun bersama gadis itu. Tiga tahun masa SMA dan dua tahun masa Mahasiswa hanya meniggalkan keterpurukkan.

Sempat seminggu di rawat di Rumah sakit itu dan selanjutnya aku harus mengikuti program rehabilitasi di Pusat Rehabilitasi Badan Narkotika Nasional. Polisi sudah memeriksa semua bukti-bukti di rumah Jena. Ada dua orang Pengedar yang malam itu aku sendiri tidak kenal siapa mereka. Jena, aku dan kawan-kawanku hanya sebagai pemakai dan oleh karena itu dibutuhkan rehabilitasi.

2|

Selama 6 bulan yang penuh keprihatinan dan perjuangan, aku menjalani rehabilitasi. Ayah Ibu yang selalu mendukung dengan penuh kasih sayang telah membuatku mudah untuk kembali bangkit dari keterpurukkan. 

Saat-saat seperti itu aku semakin menyadari bahwa kasih sayang orang tua adalah harta yang tidak tergantikan dan milik paling berharga dalam hidupku.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x