Mohon tunggu...
Hendra Kumpul
Hendra Kumpul Mohon Tunggu... Lainnya - Ro'eng Koe

Sedang Belajar Menulis ndakumpul@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Pasien Covid-19 Lari ke Dukun dan Kebiasaan Orang Manggarai yang Lari dari Dokter

20 Mei 2020   15:53 Diperbarui: 21 Mei 2020   01:48 642 12 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pasien Covid-19 Lari ke Dukun dan Kebiasaan Orang Manggarai yang Lari dari Dokter
Ilustrasi dukun: Tropenmuseum | Repronegatief. Een dukun (medicijman) bereid een drank

Dukun itu bukan sekadar paranormal. Ia adalah dokter ampuh bagi orang tak mampu. Ia menyembuhkan para pasiennya sekejap. Tanpa mengeluarkan biaya yang mahal. Tanpa perawatan yang bertele-tele. Tanpa administrasi yang sengkarut.

Berita tentang ibu berinisial E yang positif Covid-19 dan memilih berobat ke dukun patut ditelah secara komprehensif.

 Ibu E merupakan seorang warga Kecamatan Sukamakmur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat (Kompas.com). Ia telah dirawat di rumah sakit sebelumnya dan didiagnosa mengidap penyakit Tuberkolosis. Pada saat itu, dokter mengatakan ia mesti dirawat di rumah sakit pada waktu yang lama karena kemungkinan besar akan positif covid-19. 

Namun, Ia melarikan diri dan menghilang bersama keluarganya selama tiga hari. Setelah dicari-cari, ia ditemukan sedang berobat di seorang dukun. Keluarga dan dukun tersebut pun menjadi ODP karena setelah dilakukan tes SWAB, ibu E dinyatakan positif covid-19.

Jika kita menilik secara lebih detail, tentunya pelarian ibu E dilatarbelakangi oleh berupa-rupa alasan, misalnya tidak percaya kepada para dokter karena keseringan berobat ke dukun atau memikirkan biaya yang mahal jika berlama-lama di rumah sakit. Bisa juga ibu E takut akan penularan Covid-19 dari pasien lainnya atau tenaga medis di rumah sakit.

Namun, cerita tentang pelarian ibu E ke dukun bukan cerita baru. Ada banyak cerita dan kisah nyata di kampung-kampung dimana orang lebih memilih berobat ke dukun daripada ke dokter.

Saya akan berbagi kisah dari tempat saya tinggal dan berasal, yakni Manggarai, Flores, NTT. Di Manggarai, dukun biasanya disebut sebagai ata mebeko. Ata mbeko ini dibedakan menjadi dua, ata mbeko di'a (dukun penyembuh) dan ata mbeko daat dukun penghancur.

Biasanya orang akan berbondong-bondong datang ke ata mbeko di'a untuk mengobati bermacam-macam penyakit yang diderita. Ada pula yang datang ke ata mbeko daat untuk menghancurkan para pesaing atau para musuh mereka.

Ata mbeko dia rupanya lebih laris pelanggannya daripada ata mbeko daat, sebab sejak turun-temurun orang Manggarai lebih banyak berkeyakinan bahwa mereka mendapat rahmat khusus dari Mori gu Ngaran (Tuhan) untuk menyembuhkan bermacam-macam penyakit.

Mulai dari sakit ringan seperti flu atau batuk-batuk hingga sakit berat seperti patah kaki atau tangan dan bahkan kanker. Ada banyak ibu-ibu yang kanker payudara disembuhkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan