Mohon tunggu...
hendra setiawan
hendra setiawan Mohon Tunggu... Freelancer - Pembelajar Kehidupan. Penyuka Keindahan (Alam dan Ciptaan).

Merekam keindahan untuk kenangan. Menuliskan harapan buat warisan. Saya suka membaca, tetapi menulis jauh lebih punya makna. Sebab, karya itulah warisan yang sangat berharga kepada generasi nanti. VERBA VOLANT, SCRIPTA MANENT.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Museum Kaya Pengetahuan, Sepi Peminat

13 Oktober 2021   17:00 Diperbarui: 14 Oktober 2021   11:49 182 22 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Museum Kaya Pengetahuan, Sepi Peminat
Pengunjung melihat Museum Sumpah Pemuda di Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat.| Sumber: KOMPAS/PRIYOMBDO

Berkunjung ke museum kali pertama adalah seusia SD. Kunjungannya ramai-ramai, berombongan. Tempatnya waktu itu di Museum Negeri Mpu Tantular, Surabaya.

Museum sejarah itu cukup tua keberadaannya. Berawal dari tahun 1933, saat dibentuk lembaga kebudayaan Stedelijk Historisch Museum Soerabaia oleh Godfried Hariowald von Faber. 

Cikal bakal warisan dari warga Surabaya berkebangsaan Jerman yang juga pegiat sejarah kota inilah kemudian berganti rupa menjadi Museum Mpu Tantular (diresmikan 25 Juli 1937). Hingga pada 1 November 1974, resmi menjadi Museum Negeri Jawa Timur Mpu Tantular, dan kini lokasinya ada di Sidoarjo.

Tentu saja yang namanya anak-anak. Diajak pergi ke luar kelas, belajar langsung ke museum, senang-senang saja. Menengok harga tanda masuk (HTM) sebenarnya cukup murah saja waktu itu.

Murid SD mencatat koleksi museum Sang Nila Utama, Riau (sumber: Liputan6.com/M Syukur)
Murid SD mencatat koleksi museum Sang Nila Utama, Riau (sumber: Liputan6.com/M Syukur)

Masa kini pun sepertinya juga sama. Ongkos masuk museum amat murmer (murah meriah). Namun, jumlah pengunjung yang hampir bisa dipastikan tak seramai orang menonton hiburan. Hampir mirip toko buku. Ramai kalau pas musim sekolah, ada pesta diskon. Entahlah mengapa demikian?

"Jadi kepengin berangkat sendiri kapan-kapan," pikiran sederhana kala itu, usai melihat semua koleksi yang dipamerkan. Belum puas karena keterbatasan waktu.

Sepanjang ingatan, tempat yang berlokasi di seberang Kebun Binatang Surabaya (KBS, Surabaya Zoo) itu kebanyakan memajang benda-benda bersejarah semacam batu prasasti era kerajaan yang ada di Indonesia. 

Koleksi tersebut ada yang di dalam ruangan, ada juga di luar (halaman). Sedangkan untuk koleksi langka atau khusus semacam mata uang yang pernah beredar di Indonesia, berada di ruangan dengan "penjagaan" lebih ketat.

Penjelasan lukisan oleh kurator Museum Macan (sumber: Instagram via tribunnews.com)
Penjelasan lukisan oleh kurator Museum Macan (sumber: Instagram via tribunnews.com)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan