Mohon tunggu...
hendra setiawan
hendra setiawan Mohon Tunggu... Pembelajar Kehidupan. Penyuka Keindahan (Alam dan Ciptaan).

Merekam keindahan untuk kenangan. Menuliskan harapan buat warisan. Saya suka membaca, tetapi menulis jauh lebih punya makna. Sebab, karya itulah warisan yang sangat berharga kepada generasi nanti. VERBA VOLANT, SCRIPTA MANENT.

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Saat Media Kena Batunya, "Rasain Loe..."

11 Februari 2021   18:44 Diperbarui: 11 Februari 2021   18:48 83 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Saat Media Kena Batunya, "Rasain Loe..."
Foto: dok. pribadi

Foto ini sebenarnya lebih cocok untuk ilustrasi konteks penulisan Independence Day atau sekadar peringatan mengenang kejadian 911 di USA. Tema tentang kebebasan, kemerdekaan, dan sejenis itu.

Omong-omong soal "kebebasan", siang tadi, iseng-iseng buka berita terpopuler yang ada di Twitter. Berhubung masih belum terlalu lama peringatan Hari Pers Nasional (HPN) tanggal 9 Februari lalu, ada kata kunci yang menarik perhatian, yakni "Jurnalis".

Wah, ada apa ini? Maka berselancarlah mencari tahu. Ternyata ada media mainstream online yang mengangkat berita yang asal-mulanya bersumberkan dari percakapan di Instagram stories. Singkatnya, ada orang, sebut saja fans atau penggemar bertanya mengenai hubungan pribadi wanita tersebut ketika suaminya tidak sedang bersama dia dalam waktu yang lumayan lama.

Tangkapan layar linimasa Twitter
Tangkapan layar linimasa Twitter
Oleh jurnalis atau wartawan, kejadian itu lantas di-"UP", diangkat dan ditayangkan dalam sebuah pemberitaan. Karena merasa keberatan, orang yang menjadi sumber pemberitaan tadi melakukan "protes". Judul berita itu dinilainya "bombastis" dan tidak enak dirasakan.

Kemudian si penulis beriita tadi mengkonformasi ulang, bahwa "naiknya" berita itu juga sudah melalui kebijakan redaksi. Mengenai keberatan atas judul berita, sudah dilakukan perubahan.

Dalam tangkapan layar percakapan yang diunggah lewat media sosial pribadinya, wanita yang namanya dijadikan pemberitaan tadi kemudian hanya berharap. Agar ke depan, supaya kalau membuat berita, carilah yang lebih penting. Jangan kehidupan privasi (seks). Kisah aksi sosial seperti saling membantu sesama yang membutuhkan, bukankah seperti itu akan lebih baik. Apalagi si penulis berita ditengarai membuat tulisan tersebut karena dari  'nyomot' komentar netizen.  Ia tidak meminta izin kepada yang bersangkutan, yatu dirinya.

Kebebasan Pers dan Etika Sosial

Setelah dihujani kritik sana-sini, akhirnya berita yang di-"UP" tadi akhirnya turun layar jua. Sementara, dari redaksi, atas nama pemimpin redaksi (pimred) membuat permintaan maafnya.

"Hmm, kena batunya. Rasain loe...!"

Mungkin kalimat itu yang lebih cocok menggambarkan keresahan sebagian pembaca atau orang yang masih punya pengharapan baik kepada media tanah air.

Rasanya belum lama berselang, saya menuliskan cerita flashback  (klik)  Jurnalistik, Ilmu Meramu Segala Ilmu  agar media perlu membekali diri untuk lebih punya 'rasa peduli dan empati'. Jangan semata untuk mengejar komoditas berita dan bisnis, lalu mengesampingkan sisi humanisme sebagai sesama manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x