Mohon tunggu...
H.Asrul Hoesein
H.Asrul Hoesein Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang Sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Jakarta http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Founder PKPS di Indonesia | Founder Firma AH dan Partner | Jakarta | Pendiri Yayasan Kelola Sampah Indonesia - YAKSINDO | Surabaya. http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

HUT 77 RI: Kolonial dan Bahasa Isyarat di Negeri Kincir Angin

16 Agustus 2022   15:18 Diperbarui: 24 Agustus 2022   16:01 1118 42 15
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Pengunjung beragam usia menikmati karya seni di Rijksmuseum, museum yang didedikasikan untuk seni dan sejarah di Amsterdam, (10/5/2017). (SHUTTERSTOCK/VILLOREJO via kompas.com)

"Sebuah pertanda, 350 tahun Indonesia tidak dijajah Belanda, tapi diajari - dipaksa cerdas - untuk membangun diri, peradaban, merdeka. Isyarat, tepatnya di tepian kanal Universitas Leiden, grafiti potongan epik Aksara Lontara Bugis La Galigo terpampang megah di Negeri Kincir Angin."

Sesungguhnya Indonesia tidak dijajah oleh Belanda, bahkan "mengajari atau memaksa" bangsa Indonesia agar cerdas, disiplin, maju dan berkembang melalui penggalian sumber daya alam yang kaya di Indonesia. 

Ya benar, dipaksa. Tapi dipaksa atau kerja rodi agar belajar disiplin, tanggung jawab dan berintegritas. Hal yang baik, boleh boleh saja dipaksa.

Mungkin memang bangsa kita baru bisa sadar dan cerdas serta disiplin bila dikerasi atau diberi sanksi. kita harus akui keegoisan dan keserakahan kita yang ditunjukkan tanpa rasa malu melakukan penjajahan pada bangsa sendiri dengan cara yang licik, korupsi.

Justru pada HUT 77 RI, yang perlu kita sadari dan introspeksi bersama adalah penjajahan itu datang dari bangsa sendiri. dengan cara lebih keji terhadap rakyat, korupsi. Ini menjadikan Indonesia belum merdeka, rakyat terus dijajah.

Sebagaimana dinarasikan oleh Ir. Soekarno, saat Hari Pahlawan 10 November 1961 adalah "Perjuanganku lebih mudah karena mengusir penjajah, tapi perjuanganmu akan lebih sulit karena melawan bangsamu sendiri." dan ini fakta, dirasakan sekarang, tanpa rasa malu mrnghianati bangsa sendiri, demi materi.

350 tahun, sesungguhnya Belanda tidak menjajah Indonesia, tapi mereka membangun moral dan infrastruktur di segala bidang. Banyak sisi positif yang bisa dipetik, bukan hanya Indonesia, tapi seluruh bangsa dan negara.

Fakta dan sejarah membuktikan, dari sejumlah peninggalan masa kolonial yang sampai saat ini masih kokoh berdiri dan dipertahankan serta direflikasi. Berarti ada energi positif dari kolonial.

Universitas Leiden, grafiti potongan epik Aksara Lontara Bugis La Galigo di Belanda. Sumber: Teluk Bone.
Universitas Leiden, grafiti potongan epik Aksara Lontara Bugis La Galigo di Belanda. Sumber: Teluk Bone.

Sebut misalnya Museum Kereta Api Lawang Sewu di Semarang Jawa Tengah, Benteng Rotterdam Somba Opu di Makassar, Sulawesi Selatan, bangunan bangunan kuno lainnya di seluruh Indonesia yang masih dipertahankan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan