Mohon tunggu...
Harry Leaks
Harry Leaks Mohon Tunggu... Narasi@Banyuwangi
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Tajam dan Terpercaya

Selanjutnya

Tutup

Hukum

Ciptakan Ramadhan Aman dan Kondusif, Polresta Banyuwangi Musnahkan Miras dan Knalpot Brong

14 April 2021   19:10 Diperbarui: 14 April 2021   21:29 38 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ciptakan Ramadhan Aman dan Kondusif, Polresta Banyuwangi Musnahkan Miras dan Knalpot Brong
Kapolresta bersama Forum Kerukunan Umat Beragama memimpin jalannya pemusnahan miras dan knalpot brong di halaman Mapolresta Banyuwangi

Banyuwangi - Untuk menciptakan rasa aman di lingkungan masyarakat dan kenyamanan selama menjalankan ibadah di bulan suci Ramadhan, Polresta Banyuwangi memusnahkan ribuan liter minuman keras (miras) berbagai jenis dan merk, serta puluhan knalpot brong di halaman Mapolresta Banyuwangi, Rabo (14/4/2021). Pemusnahan barang bukti hasil dari operasi pekat dan cipta kondisi jelang Ramadhan yang digelar kali ini dipimpin langsung Kapolresta Banyuwangi Kombes Pol Arman Asmara Syarifuddin bersama Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Banyuwangi.

Dokpri
Dokpri
Barang bukti miras yang dimusnahan kali ini sekitar 2.594 liter. Dengan rincian di antaranya, 1.607 liter miras pabrikan jenis bir, anggur, topi miring, newport dan vodka. Sedangkan untuk miras tradisional, jenis arak 667 liter, dan jenis tuak sekitar 320 liter. Miras yang sudah di susun tersebut kemudian digilas dengan alat berat. Sedangkan untuk drum-drum yang berisi arak Bali dipecah dengan menggunakan senjata tajam.

Dokpri
Dokpri
"Kami sengaja mengajak para pendeta, kiai dan pimpinan umat beragama, karena mereka sepakat jika miras itu memang dilarang, banyak merugikan dibandingkan menguntungkan, maka kita musnahkan bersama-sama. Kami tidak berhenti sampai disini, karena saat ini masih banyak peredaran miras di wilayah Banyuwangi," ucap Arman.

Dokpri
Dokpri
Selain memusnahkan miras, polisi juga menghancurkan puluhan knalpot brong. Sedikitnya ada 26 knalpot brong yang dimusnahkan dengan cara dipotong menggunakan mesin gerinda. Knalpot brong yang di hancurkan ini merupakan hasil operasi yang di gelar Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polresta Banyuwangi jelang Ramadhan.

Dokpri
Dokpri
Untuk penanganan knalpot brong itu, polisi meminta orang tua pemotor yang melanggar membuat surat pernyataan dan MoU dengan Polresta Banyuwangi. Hal tersebut sebagai efek jera bagi pemotor. Fungsi orang tua di sini, untuk mengawasi anaknya agar tidak lagi menggunakan knalpot brong.

Dokpri
Dokpri
"Knalpot brong membuat bising masyarakat di jam-jam malam. Kita panggil pihak orang tua datang kesini agar menghimbau anaknya untuk tidak kebut-kebutan. Karena penggunaan knalpot brong bisa membuat kaget masyarakat, dan bisa menjadi penyebab kurang nyamannya masyarakat disaat melaksanakan ibadah di bulan suci Ramadhan," pungkas Kapolresta. (Harry Leaks)

VIDEO PILIHAN