Mohon tunggu...
Haris Fauzi
Haris Fauzi Mohon Tunggu... Pembelajar

Penyuka Kajian Keislaman dan Humaniora || Penikmat anime One Piece.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Biaya Mahal Perkuliahan Hanya Mentok di Kuliah Online

15 September 2020   05:25 Diperbarui: 15 September 2020   11:24 241 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Biaya Mahal Perkuliahan Hanya Mentok di Kuliah Online
Kuliah Online || Sumber gambar: Instagram Bang Gaber.

Untuk apa bayar mahal jika hanya kuliah daring? Pertanyaan ini sepantasnya ditanggapi dan dicarikan penyelesaiannya. Pertanyaan semacam itutidak hanya dikemukakan mahasiswa yang sedang kuliah, tetapi juga para calon mahasiswa, orangtua, dan masyarakat umum tentunya. 

Pertanyaan itu ditujukan tidak pula hanya pada pendidikan tinggi, tetapi juga setiap pendidikan yang ada. Maka, tidak pelak lagi, perguruan tinggi di Indonesia harus mampu menjawabnya.

Setidaknya ada dua argumentasi yang mendasari munculnya pertanyaan tersebut. Pertama, argumentasi ekonomis, di mana pendidikan tinggi cenderung dipandang dan dikelola layaknya bisnis sektor jasa. 

Pademi covid-19 telah memaksa perubahan proses produksi dalam penyelenggaraan pembelajaran dari yang sebenarnya konvensional atau tatap muka menjjadi dalam jaringan atau daring. 

Produk atau hasil pembelajaran berupa mutu pembelajaran pun diduga menurun. Dengan dua aspek saja dalam perspektif industri jasa seperti itu, perguruan tinggi menjadi sensitif terhadap logika pasar dan terimbas dinamika ekonomi makro.

Dalam pembelajaran konvensional, mahasiswa datang ke kampus dan menerima pembelajaran dadri dosen. Untuk pembelajaran yang menuntut visualisasi, peragaan atau paktikum, mahasiswa dapat mengikuti dan terlibat secara riil atau fisik. 

Tak hanya itu, mahasiswa mendapatkan dan menikmati pembelajaran di luar materi kuliah yang disampakan di ruang kelas. Pemebelajaran itu berasal dari interaksi sosial dengan dosen atau sesama mahasiswa di berbagai forum akademik dan non-akademik.

Suasana akademik dan diskursus intelektual berlangsung dalam format yang spesifik, khas dan tidak selalu terstuktur. Selain itu, mahasiswa mungkin juga bisa menikmati fasilitas ruang kuliah berpendingin, akses internet, halaman yang asri atau mungkin kantin yang menyajikan makanan dan minuman yang murah meriah. 

Ruang dan kesempatan becengkerama dengan sesama mahasiswa atau yang lain juga sangat terbuka. Fasilitas pendukung untuk olahraga dna seni budaya juga jadi bagian layanan dari pembelajaran konvensional perguruan tinggi.

Sejak berubah menjadi pembelajaran daring, kecuali proses transfer materi kuliah, semua "keistimewaan" dalam pembelajaran konvensional  tersebut hilang. 

Perkuliahan daring oleh para dosen barangkali tidak selalu sebagus konvensional. Penguasaan pedagogik dosen yang atraktif dan inspiratif secara tatap muka, tidak dapat dengan mudah dialihkan ke dalam media digital tatap maya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x