Mohon tunggu...
Muzamil Misbah
Muzamil Misbah Mohon Tunggu... Freelancer - Orang biasa yang gemar baca buku, makan dan jalan-jalan

Sarjana Ekonomi Universitas Negeri Malang, suka menulis tentang ekonomi dan puisi, pegiat literasi keuangan

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Harga Beras Mahal, Harga Beras Singkong Lebih Mahal

12 Maret 2024   12:02 Diperbarui: 12 Maret 2024   20:48 155
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
nasi singkong sumber: dokpri

Berbelanja di supermarket adalah kegiatan yang sudah menjadi bagian dari rutinitas sehari-hari bagi banyak dari kita. 

Namun, di antara rak-rak berisi makanan dan barang-barang rumah tangga, terdapat kisah yang menarik untuk disimak, kisah tentang harga beras singkong yang misterius.

Saya masih ingat betul hari itu, ketika saya memasuki supermarket dengan niat untuk menyelesaikan daftar belanjaan harian. 

Namun, apa yang saya temui di sana membuat saya tercengang. Saat melintas di depan rak beras, mata saya tertuju pada label harga beras singkong: 50 ribu rupiah per kilogram! 

Saya hampir tidak percaya dengan angka yang tertera itu. Harga beras singkong yang begitu tinggi membuat saya merasa tidak yakin apakah saya membaca label dengan benar.

Ketika saya memperhatikan lebih seksama, saya menyadari bahwa angka tersebut tidak salah. Rasanya aneh bahwa singkong, yang selama ini dianggap sebagai bahan pangan alternatif yang murah dan melimpah, sekarang memiliki harga yang setinggi itu.

Saya mulai bertanya-tanya, apa yang sebenarnya terjadi di balik harga beras singkong yang mencengangkan ini?

Faktor Ekonomi dan Produksi

Pertama-tama, saya mencoba memahami alasan di balik kenaikan harga yang signifikan ini. Apakah ada faktor-faktor ekonomi tertentu yang mempengaruhinya? 

Apakah ada perubahan dalam rantai pasok yang memengaruhi harga beras singkong? Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, saya memutuskan untuk melakukan penelitian lebih lanjut.

Salah satu hal yang saya temukan dalam penelitian awal saya adalah bahwa harga beras singkong yang tinggi ini tidak hanya terjadi di supermarket tempat saya berbelanja, tetapi juga terjadi di tempat lain. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun