Mohon tunggu...
Hamsina Halisi 1453
Hamsina Halisi 1453 Mohon Tunggu... Nama lengkap Hamsina Halisi, lahir di Ambon 10 September 1986. Saat ini aktif disalah satu organisasi di Indonesia dan komunitas sebagai aktivis dakwah. Selain itu sedang menggeluti dunia kepenulisan.

Menulis adalah cara untuk merubah peradaban dan mengikat ilmu.

Selanjutnya

Tutup

Politik

Privatisasi Aset Negara, Bukti Rezim Tunduk pada Korporasi?

24 November 2020   10:49 Diperbarui: 24 November 2020   11:00 22 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Privatisasi Aset Negara, Bukti Rezim Tunduk pada Korporasi?
dokumentasi pribadi

Rencana pemerintah membuka peluang terhadap pengelolaan Pelabuhan Murhum Baubau yang bakal diserahkan kepada swasta, mendapat kritikan dari anggota DPD RI, Dr Amirul Tamim. 

Kritikan tersebut disampaikan melalui forum yang digelar di Kantor BPS Baubau, Selasa (27/10) yang kebetulan kegiatan tersebut diikuti dari pihak Kantor Unit Penyelenggara Pelabuhan (KUPP) Pelabuhan Murhum Baubau.

Kepala KUPP di Kantor BPS Baubau, Dr Amirul Tamim mengatakan " sekalipun mungkin swasta lebih profesional dalam menangani sektor seperti pelabuhan akan tetapi, beberapa fasilitas yang memerlukan keamanan harus menjadi pertimbangan pemerintah." (Publik satu.com,02/11/20)

Amirul pun menambahkan bahwa benar ada wacana pemerintah kalau pelabuhan bakal dikelola pihak swasta. Sambungnya melalui forum yang digelar di Kantor BPS Baubau, Selasa (27/10).

Pengaruh dan kekuatan korporasi/swasta di negeri ini memang tak bisa dianggap remeh dan sebelah mata. Dengan kekuatan yang mereka miliki justru mampu mengendalikan pemerintah lewat berbagai kebijakan. Tak bisa dipungkiri, pengaruh dan kekutan korporasi ini tak hanya di dukung dengan kekuatan modalnya saja. Namun, dibelakang mereka tentu ada segelintir elit politik, partai politik bahkan tokoh politik yang mendukung kepentingan dari pihak swasta ini.

Mengapa demikian? Tentu hal ini menjadi pertanyaan besar mengapa pihak korporasi begitu mudahnya menguasai aset-aset bangsa ini. Bagaikan simbiosis mutualisme tentu kedua bela pihak ini akan sama-sama ingin mendapatkan keuntungan yang besar. Dengan kekuatan finansialnya, pihak swasta ini dengan mudah mengendalikan kebijakan pemerintah. Saat aset negara mereka dapatkan, pundi-pundi rupiah pun mengalir dikantong para elit politik meskipun hal ini justru merugikan  negara terutama rakyat.

Secara global aset negara seperti pelabuhan dan bandara sepenuhnya memang milik negara. Namun dalam pengoperasian, pihak asing dan swasta  bisa terlibat dalam pengelolaan sejumlah infrastruktur di Tanah Air. Kepemilikan infrastruktur nasional berdasarkan komposisi saham perusahaan nasional minimal 51 persen dan asing maksimal 49 persen. Pembagian kepemilikan ini dalam hal cakupan kerja sama, penyediaan infrastruktur pembangunan, pengembangan, dan pengoperasian.

Keterlibatan pihak swasta dalam pengelolaan kekayaan alam seperti SDA, jalan raya, jembatan, bandara, pelabuhan dalan lain sebagainya tak terlepas dari pengaruh mereka sebagai investor di tanah air. Maka kritikan yang disampaikan oleh Amirul Tamim selaku Kepala KUPP di Kantor BPS Baubau yang menegaskan adanya pihak swasta yang diwacanakan untuk mengelola  salah satu pelabuhan di Sulawesi Tenggara bukanlah isapan jempol belaka. 

Kebijakan privatisasi yang telah banyak di praktek kan dibeberapa negara, Indonesia menjadi salah satu negara yang telah menerapkan konsep tersebut. Tujuannya tak lain adalah untuk memperbaiki tatanan perekonomian dengan menekan pengeluaran APBN dan APBD. Maka tak heran pemerintah begitu luwes mengalihkan SDA maupun aset negara lainnya kepada pihak swasta sebagai langkah pencegahan krisis moneter.

Konsep privatisasi ini pun tak terlepas dari propaganda Amerika dan sekutunya yang mendorong perubahan radikal secara global ke berbagai negara untuk menjalankan konsep privatisasi. Melalui jalur hutang dengan kekuatan dua lembaganya World Bank dan IMF menjadi tumpuan negara-negara berkembang untuk mengembangkan berbagai infrastruktur. Walhasil, konsep privatisasi ini berakhir dengan pengalihan aset negara meskipun pemerintah berdalih sebaliknya.

Privatisasi atau perpindahan kepemilikan umum menjadi kepemilikan pribadi atau kelompok dimana SDA serta aset negara lainnya dialihkan fungsikan ke pihak korporasi swasta tak terlepas dari keterkaitannya dengan sistem liberalisme. Peran pemerintah yang seharusnya berpihak pada kepentingan rakyat justru sebaliknya lebih memihak pada kepentingan korporasi. Kebijakan yang tak rasional justru membawa ketimpangan bagi kesejahteraan rakyat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN