Mohon tunggu...
Hamdanul Fain
Hamdanul Fain Mohon Tunggu... Antropologi dan Biologi

Orang Lombok yang suka tinggal di daerah pinggiran hutan, dekat perbukitan, air terjun, persawahan dan pesisir.

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Pilihan

Sembilan Hal Terlarang yang Tidak Boleh Dilakukan kepada Teman yang Mempunyai Bisnis Kecil-kecilan atau UMKM

14 Januari 2021   22:29 Diperbarui: 14 Januari 2021   22:33 76 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sembilan Hal Terlarang yang Tidak Boleh Dilakukan kepada Teman yang Mempunyai Bisnis Kecil-kecilan atau UMKM
kompas.com

Membuka usaha awalnya berat, apalagi bertepatan dengan masa pandemi Covid-19. Tambah ruwet dan menantang nyali. Namun kalau sudah dijalani, eh ternyata tidak mengerikan seperti yang ditakutkan. Akan tetapi, ada saja tantangan yang datang, terkadang membuat kesal. Tantangan itu terkadang datang dari teman, pokoknya tidak jauh-jauh. Merenungi itu semua, saya membuat catatan kecil, ada sembilan hal yang mesti wajib tidak boleh dilakukan kepada teman yang mempunyai bisnis kecil-kecilan atau usaha mikro kecil menengah (UMKM) dan sejenisnya. Ini demi membantu kawan kita untuk menjadi keluarga tangguh.

1. Minta Diskon Alias Harga Teman

Harga teman, istilah yang tidak asing kalau ada teman yang berjualan. Harga yang diberikan sudah lumayan murah, malah ditawar lagi supaya diberi diskon dengan alasan demi pertemanan.  Salah kaprah, apa tidak sebaiknya demi pertemanan kita relah merogoh isi dompet lebih?

2. Tambah Porsi

Ada juga yang tidak nodong untuk diberikan potongan harga, tapi malah minta tambah porsi. Waduh! Ini sih sama saja dengan minta diskon tapi berupa perolehan barang. Bahkan terkadang karena akrab, malah ngambek-ngambek biar ditambah porsi barangnya. Duh, rugi bandar. Tapi kalo memang niat sedekah, ya gak apa-apa kasi lebih porsinya. Tapi kalo kita yang beli ke teman, sebaiknya jauh-jauh dari hal ini, kasian.

3. Nodong Hadiah atau Bonus

Minta harga teman tidak, begitu juga minta porsi lebih tidak. Tapi, malah nodong dikasih hadiah atau bonus barang lain. Beli barang A, minta bonus B, C, D, bla bla bla. Wah, ini sih makin tepok jidat. Alamat bangkrut kalau seperti ini.

4. Malak Gratisan

Terkadang ada juga kawan yang beli enggak, tapi malak gratisan iya. Awalnya niat nyicip, tapi kelolosan. Malah jadi doyan dan nodong dikasi gratisan. Jualan sudah terasa seperti menteri sosial, ngasi bansos. Demi kebaikan kawan ini pantang untuk dilakukan. Kasihan nanti kawan kita mau kasih makan apa buat anak dan istrinya.

5. Banyak Syarat

Konsumen adalah raja, tapi kalo permintaanya terlalu rumit dan banyak jadi nyusahin. Butuh keikhlasan tingkat tinggi menghadapi konsumen model begini. Mungkin pemilik usaha yang sudah pengalaman dan sepuh sudah biasa menghadapi dan merasa enteng saja. Tapi untuk UMKM rintisan yang modalnya masih terbatas, ini bisa jadi faktor penambah stres.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN