Mohon tunggu...
Muhammad Hadziq Averroes
Muhammad Hadziq Averroes Mohon Tunggu... Lainnya - Santri SMPIT/Pondok Pesantren Insan Madani Banjarmasin

Tertarik menulis ketika berumur 9 tahun dan terus belajar menulis lebih baik. Pada usia 11 tahun menerbitkan sebuah novel sederhana "Play Armada".

Selanjutnya

Tutup

Cerbung Pilihan

Golden Revolver (Bagian III)

16 Januari 2024   18:37 Diperbarui: 16 Januari 2024   18:48 77
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Illustrasi oleh penulis

Kedua pria itu berjalan melewati dapur yang temaram oleh lampu di beberapa tempat, melalui kompor dan toilet. Lebih jauh lagi berjalan ke belakang hingga bertemu dengan pintu teralis besi di depan pintu kayu. Dibaliknya, bergantung pada keduanya gembok sandi dengan dua kunci di masing-masing gembok.

"Jika dilihat saja guru hanya terlihat mengajariku memasak, tapi jika dilihat dibaliknya beliau mengajariku meneliti supranatural atau mittikal" kata Erlan tanpa menoleh. Kedua bola matanya menatap pada dua benda pengunci yang hampir tak tersentuh apapun. "

Dulu aku ke sini mencoba membukanya tapi pertahananya ganda mustahil untuk menembusnya" sebut Kor, rekannya tidak menggubris dan melanjutkan. "Hasil daripada itu adalah, Mittikal bisa digunakan pada manusia dalam dosis besar melalui suntikan"

Dengan santai Erlan menyentuh gembok teralis, menekan kodenya dan terbuka. Kunci kedua dibukanya dengan sama mudah. Tersaji tangga turun yang panjang meleawati lorong gelap, dia menekan sakelar dan menyalakan lampu. Jauh di bawah terdapat ruangan tanpa pintu.

"Ayo!" langkah Erlan melaju. "Aku menerima suntikan yang tak mungkin terlupakan"

TAP

Langkah terhenti. "Kenapa?" Erlan menoleh.

"Jadi, bukan hanya aku pengguna Mittikal?

"Ya, beliau mengembangkan lebih lanjut merubah suntikan menjadi tablet yang mudah dikonsumsi"

Langkah kembali menggema, memantul berkali-kali pada dinding beton.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerbung Selengkapnya
Lihat Cerbung Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun