Mohon tunggu...
M Hadiputra Azhar
M Hadiputra Azhar Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa biasa

Undergraduated Management Student

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Psikologi Industri dan (Psikologi) Organisasi

29 September 2021   21:22 Diperbarui: 29 September 2021   21:27 203 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
(Sumber: www.cecenviromental.com)

                                              

Perkembangan psikologi di Indonesia khususnya perkembangan psikologi industri dan organisasi masih sangat dipengaruhi oleh perkembangan psikologi di negara-negara Barat khususnya Amerika Serikat. Banyak buku dan jurnal psikologi di negara-negara Barat (terutama dalam bahasa Inggris) yang menjadi buku teks dan karya referensi untuk pengembangan dan penerapan psikologi di Indonesia. memfasilitasi pengenalan dan pemahaman psikologi industri dan organisasi di Indonesia.

Pengertian psikologi industri dan organisasi 

Psikologi industri dan organisasi adalah penerapan psikologi dalam bidang pekerjaan. Istilah psikologi industri dan organisasi berarti psikologi industri dan organisasi. Secara lebih umum, industri juga memahami apa artinya memahami perusahaan (Munandar, 201). Psikologi industri dan organisasi adalah studi ilmiah tentang perilaku, kognisi, emosi dan motivasi, serta proses mental manusia yang ada di dalam industri/organisasi yang berorientasi pada sistem koordinasi kegiatan sekelompok orang yang bekerja secara kooperatif untuk mencapai tujuan. tujuan yang sama di bawah beberapa pemimpin (Wijono, 2010). Menurut Muchinsky (1993; Marliani, 2015), psikologi industri dan organisasi adalah studi tentang hubungan antara manusia dan dunia kerja, termasuk studi tentang manusia dalam kaitannya dengan tujuan kerja individu. pekerjaan. mereka lakukan untuk memenuhi kebutuhan mereka. Sedangkan menurut Naylor (1986; Marliani, 2015), psikologi organisasi industri adalah aplikasi atau studi sederhana tentang fakta dan prinsip psikologis yang berkaitan dengan orang-orang di bidang perdagangan dan industri. Aspek terapan psikologi industri dan organisasi dapat menimbulkan berbagai penafsiran antara lain bahwa psikologi bermanfaat bagi manajer, manajer dan pengusaha dan merugikan bagi pekerja dan konsumen. Psikologi industri dan organisasi adalah kumpulan informasi yang berisi fakta, aturan, dan prinsip tentang perilaku manusia di tempat kerja. Pengetahuan ini dapat disalahgunakan untuk merugikan dan merugikan pemangku kepentingan lainnya. Penggunaan ilmu psikologi industri dan organisasi harus ditujukan untuk kemaslahatan dan kemaslahatan pihak-pihak yang berkepentingan (baik perusahaan sebagai organisasi maupun karyawannya). Singkatnya, dapat dikatakan bahwa psikologi industri dan organisasi harus digunakan untuk kepentingan dan keuntungan semua pemangku kepentingan, dan harus dipahami bahwa akan selalu ada kemungkinan interpretasi negatif dari penerapannya.Gunakan sains untuk menghindari atau koreksi jika terjadi kesalahpahaman.

Psikologi industri dan organisasi Studi tentang perilaku manusia 

Perilaku manusia mengacu pada semua aktivitas yang dilakukan oleh orang, termasuk yang dapat diamati secara langsung, seperti berjalan, menari, menulis, duduk, berbicara, dll. tanpa pengamatan langsung, seperti berpikir, merasa termotivasi, dll. Ilmu pengetahuan hanya tertarik pada fakta yang dapat diamati, dilihat, didengar, diraba, diukur, dan dilaporkan. Oleh karena itu, psikolog fokus pada perilaku "terbuka", yang dapat diamati secara langsung, untuk memahami dan menganalisis subjek yang diteliti. Bagaimana dengan perilaku "tertutup" yang tidak dapat diamati secara langsung? Bagaimana seorang psikolog bisa tahu tentang ini? Kita dapat menyimpulkan perilaku tertutup ini melalui ekspresinya dalam perilaku terbuka. Seseorang yang merasa bahagia mengekspresikan dirinya melalui ekspresi wajah, gerakan, tindakan, kata-kata. Karyawan yang puas dengan pekerjaannya akan menampilkan banyak perilaku yang mencerminkan kebahagiaannya (setiap kali mereka sibuk bekerja mereka harus ceria, saat istirahat mereka dapat membicarakan pekerjaannya dengan rekan kerja mereka, bukan "menunggu" ketika mereka pulang dari bekerja. pekerjaan mereka, ketika ditanya tentang pekerjaan mereka, mereka menanggapi dengan antusias semua pertanyaan, dll.). Dengan mengamati perilaku terbukanya, kita menafsirkan perilaku tertutupnya. Penafsiran ini bisa disalahartikan. Tergantung pada kompetensi psikolog dalam menggunakan metode observasi dan metode pengukuran lain yang dikembangkan dalam psikologi, dapatkah dia secara akurat menafsirkan perilaku tertutup orang yang bukan dia, apakah dia sedang belajar atau tidak. Perilaku manusia dipelajari di tempat kerja, dalam pelaksanaan tugasnya. Orang dipelajari dalam interaksinya (hubungan dan pengaruh timbal balik) dengan pekerjaannya, dengan lingkungan kerjanya yang sebenarnya, dengan lingkungan kerja sosialnya.

Wawasan tentang psikologi industri dan organisasi 

Psikologi industri dan organisasi mengacu pada industri dan organisasi. Awalnya, ilmu ini disebut psikologi industri, fungsi utamanya adalah penerapan blog psikologi di industri. Dengan berkembangnya psikologi industri menjadi ilmu yang mandiri, namanya pun berubah, yaitu psikologi industri dan psikologi organisasi. Dalam konteks ini, organisasi adalah organisasi formal yang mencakup organisasi yang mencari keuntungan, menghasilkan barang atau jasa (industri, komersial, akuntansi, agen perjalanan, bank, dll) dan organisasi yang tujuan utamanya adalah tanpa mencari keuntungan (pendidikan lembaga, rumah sakit, instansi pemerintah, penjara, dll). Tujuan dan Bidang Penelitian Psikologi Organisasi / Industri Sebagai tugas yang dilakukan oleh seorang ahli dalam psikologi organisasi / industri, tujuan dari cabang psikologi ini meliputi: untuk memasukkan (Levy, 2010): 1. Mempelajari sikap dan perilaku karyawan dan pengusaha/karyawan; 2. Mencari hubungan kerja; 3. Meneliti struktur organisasi dan kebijakan organisasi;. Pelajari proses kompleks motivasi dan kepemimpinan; 5. Meneliti konteks, budaya dan lingkungan organisasi; dan 6. Carilah korespondensi antara orang dan pekerjaan.

Tujuan psikologi industri dan organisasi adalah untuk meningkatkan produktivitas dan kebahagiaan karyawan, dicapai dengan dua pendekatan, yaitu pendekatan "modern" dan pendekatan "hierarkis". Pendekatan modern berfokus pada mengidentifikasi keterampilan untuk mendukung pekerjaan, melengkapi organisasi dengan karyawan yang kompeten, dan meningkatkan keterampilan karyawan melalui pelatihan. Sedangkan pendekatan organisasi menciptakan struktur dan budaya organisasi yang akan memotivasi karyawan untuk bekerja dengan baik, memberikan karyawan informasi yang mereka butuhkan tentang pekerjaannya, menciptakan kondisi kerja yang aman, dan menciptakan lingkungan kerja yang nyaman dan memuaskan (Aamodt, 2010). Berdasarkan tujuan di atas, Aamodt (2010) membagi bidang penelitian utama dalam psikologi organisasi dan industri menjadi tiga, yaitu: a. Departemen Psikologi (psikologi pribadi), psikolog organisasi dan industri serta profesional sumber daya manusia bergerak di bidang psikologi pribadi dan melakukan pekerjaan antara lain: (survey kepegawaian), rekrutmen kandidat, seleksi karyawan, penetapan gaji, pelatihan staf, dan kinerja karyawan evaluasi. B. Authoritarian Psychology, psikolog yang berkecimpung dalam psikologi organisasi yang berfokus pada masalah kepemimpinan, kepuasan kerja, motivasi karyawan, komunikasi dalam organisasi, konflik manajemen impuls, perubahan organisasi, dan dinamika kelompok dalam organisasi. C. Human Factors/Ergonomics Dalam bidang ini para psikolog berfokus pada desain tempat kerja, interaksi manusia-mesin, ergonomi, kelelahan dan stres fisik.

Demikian isi pembahasan kali ini,

semoga bermanfaat... Sampai jumpa di postingan selanjutnya..

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan