Mohon tunggu...
Hadi Santoso
Hadi Santoso Mohon Tunggu... Penulis - Penulis. Jurnalis.

Pernah sewindu bekerja di 'pabrik koran'. The Headliners Kompasiana 2019, 2020, dan 2021. Nominee 'Best in Specific Interest' Kompasianival 2018. Saya bisa dihubungi di email : omahdarjo@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Artikel Utama

Menguak Faktor Penyebab Kalahnya Marcus/Kevin di Final French Open 2021

1 November 2021   06:35 Diperbarui: 1 November 2021   10:08 3096 28 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ganda putra Indonesia, Marcus Gideon/Kevin Sanjaya gagal membawa pulang gelar dari Prancis/Foto: Yves Lacroix/Badmintonphoto

Paris pernah menjadi kota yang ramah bagi ganda putra andalan Indonesia, Marcus Gideon dan Kevin Sanjaya. Mereka pernah jadi juara di Paris saat memenangi French Open 2019 silam.

Namun, tadi malam, Paris dengan segala eksotikanya, rupanya enggan kembali berpihak kepada Marcus dan Kevin. Ganda putra ranking 1 dunia ini gagal membawa pulang gelar dari French Open 2021.

Marcus/Kevin yang menjadi unggulan 1, kalah dua game langsung (straight game) 17-22, 20-22, dari ganda senior Korea non unggulan, Ko Sung-hyun/Shin Baek-cheol, Minggu (31/10) malam.

Tentu, kekalahan di final sangat menyebalkan. Apalagi, Marcus dan Kevin sudah menunggu lama untuk bisa tampil di final. Itu final ke-32 mereka di level Superseries/World Tour Level.

Kali terakhir keduanya main di final terjadi di All England pada Maret 2020 lalu saat mereka dikalahkan ganda putra Jepang, Yuta Watanabe/Hiroyuki Endo.

Marcus/Kevin belum mampu untuk menambah gelarnya sejak kali terakhir jadi juara saat memenangi Indonesia Masters 2020 pada 19 Januari 2020 silam di Jakarta.

Meski gagal juara, kita patut memberikan apresiasi kepada Marcus (30 tahun) dan Kevin (26 tahun).

Di tengah jadwal gila-gilaan yang menguras tenaga, mereka masih mampu tampil hebat. Minnions--julukan Marcus/Kevin menunjukkan mereka masih salah satu ganda putra terbaik dunia.

Namun, kita juga penasaran, apa yang membuat Marcus/Kevin sampai kalah di final tadi malam. Semacam 'evaluasi' dari penampilan mereka saat melawan ganda Korea tadi malam.

Dari kacamata sebagai penikmat dan pengamat perbulutangkisan dunia yang rutin bermain bulutangkis setiap tengah pekan, menurut saya sedikitnya ada tiga alasan yang membuat Marcus/Kevin kalah di final.

Final berlangsung ketat, Marcus/Kevin beberapa kali 'sedekah poin'

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bulutangkis Selengkapnya
Lihat Bulutangkis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan