Mohon tunggu...
Hadi Santoso
Hadi Santoso Mohon Tunggu... Tukang Nulis

Pemungut kisah dari lapangan. Pencerita. Pewawancara. Pernah sewindu bekerja di "pabrik koran". The Headliners Kompasianival 2019. Nominee 'Best in Specific Interest' Kompasianival 2018. Saya bisa dihubungi di email : omahdarjo@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Belajar Jujur di Lapak Tukang Sayur

2 Juni 2020   11:13 Diperbarui: 2 Juni 2020   11:16 39 13 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Belajar Jujur di Lapak Tukang Sayur
Lapak tukang sayur bukan hanya tentang transaksi jual beli. Namun, di sana, kita juga bisa belajar makna jujur. Bukan malah memanfaatkan situasi/Foto: Hadi Santoso

Berjualan sayur dan lauk pauk di lapak yang permanen itu ternyata seru dinamika nya. Bukan hanya tentang bagaimana mengemas lapak dan menata barang dagangannya. Bukan hanya tentang cara menarik pembeli di tengah persaingan usaha sesama penjual sayur.

Tetapi juga tentang tingkah polah pembeli. Sebab, pembeli yang belanja sayur itu ternyata banyak jenisnya. Ada yang senang belanja dalam jumlah besar. Ada yang belanja "receh".

Malah ada yang senang datang ke tukang sayur bukan untuk belanja, tapi untuk mengambil barang belanjaan orang lain. Termasuk datang untuk mengambil barang dagangan tanpa perlu membayar alias mencuri. Ada yang seperti itu?

Rutin mengantar istri belanja untuk "kebutuhan meja makan" di penjual sayur setiap pagi, membuat saya bisa melihat langsung beragam karakter pembeli. Ada pembeli yang royal. Sampai pembeli yang oportunis.

Lantas, saya sampai pada kesimpulan. Bahwa, lapak tukang sayur itu bukan hanya tentang transaksi perputaran uang. Tapi juga tempat untuk menguji kejujuran sebagai pembeli.  Kok begitu?

Bayangkan, seandainya sampean (Anda) berbelanja ke minimarket yang berbeda dari tampilan minimarket selama ini. Dengan banyak jenis barang yang ditata sedemikian rupa. Sementara di sebelah pintu keluarnya, tidak ada tempat kasir untuk membayar seperti yang terlihat di minimarket kebanyakan.

Artinya, pembeli yang membeli kebutuhannya, transaksinya dilayani secara manual. Dihitung manual dengan kalkulator oleh pemilik tokonya yang merupakan pasangans uami istri,

Bayangkan bila pembelinya puluhan orang. Dan mereka berbarengan ingin segera dilayani untuk membayar. Tentunya, fokus si pemilik toko hanya melayani pembeli yang akan membayar. Selebihnya, untuk barang dagangan lainnya, dia percaya pada pembelinya.

Sementara untuk pembeli lainnya yang masih berada di tokonya dan membeli barang, tidak terpantau. Sehingga, sangat mungkin terjadi praktek nyolong alias mencuri dengan membawa pulang barang yang dicari tanpa harus membeli.

Gambaran seperti itu pula yang terjadi di tukang sayur langganan istri. Setiap pagi, toko/bangunan yang ditempati untuk berdagang sayur mayur yang berada di seberang jalan itu, diserbu pembeli.

Meski tidak sampai berdesak-desakan. Pembelinya pun memakai masker. Penjual sayur juga menyediakan air dan sabun untuk cuci tangan.

Bagi yang belum pernah berbelanja di sana, cara menata barang dagangannya yang rapi, memang menarik orang untuk belanja. Semisal penempatan sayur-sayuran, ikan, tempe tahu, jamur, bumbu, ditata rapi dan enak dilihat.

Sayuran yang dijual pun masih terlihat segar. Tidak layu. Apalagi, harganya juga standar. Bahkan ada yang bilang lebih murah. Penjualnya dalam melayani pembeli juga ramah.

Karenanya, tidak mengherankan, meski di sebelah-sebelahnya juga ada pesaing yang berjualan dagangan serupa, toko sayur mereka lebih diminati orang. Pembelinya pun bukan hanya mereka yang tinggal di dekat situ. Dari seberang desa pun ada.

Mari belajar jujur di lapak tukang sayur

Namun, terlepas dari keramahan suami istri penjual sayur itu dan juga segala usahanya mengatur lapak sayurnya dikunjungi banyak orang, ada saja orang yang 'hatinya busuk'. Busuk karena tega memanfaatkan keriuhan aktivitas di lapak sayur itu demi keuntungan sendiri.

Dengan pembeli yang tidak sedikit, penjual sayur terkadang abai terhadap 'barang-barang dagangannya. Mungkin juga ia percaya dengan pembelinya. Karenanya, pembeli sudah seharusnya belajar jujur/Foto pribadi
Dengan pembeli yang tidak sedikit, penjual sayur terkadang abai terhadap 'barang-barang dagangannya. Mungkin juga ia percaya dengan pembelinya. Karenanya, pembeli sudah seharusnya belajar jujur/Foto pribadi
Pernah, jelang Lebaran lalu, sang penjual sayur mengaku ada bungkusan daging 2 kilo yang dibawa kabur orang. Daging tersebut merupakan daging pesanan untuk kebutuhan masakan Lebaran.

Entah bagaimana ceritanya, sebelum dagingnya diambil, dia malah menaruhnya di lapak. Tidak menaruh di mesin pendingin sembari menunggu orangnya datang. Mungkin karena orangnya yang mengambil segera datang. Mungkin juga tidak menyangka bila ada kejadian seperti itu.

Lain waktu, dulu pernah ada orang yang membayar dengan menggunakan uang kertas palsu. Karena memang melayani banyak pembeli di waktu bersamaan, dia jadi abai memeriksa uang yang didapatnya.

Tetapi memang, dengan kondisi lapaknya yang ramai dan berada di seberang jalan, itu menjadi kesempatan bagi mereka yang punya niat buruk untuk melancarkan aksinya.

Semisal mengambil barang yang diinginkan lantas mendadak kabur tanpa membayar, mungkin tidak ketahuan. Karena penjualnya memang tidak bisa mengamati satu demi satu pembelinya.

Tapi ya, kok tega, tidak jujur di tempat jualan sayur. Kok tega mencuri barang yang akan dikonsumsi untuk makan sehari-hari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN