Mohon tunggu...
Ervan Yuhenda
Ervan Yuhenda Mohon Tunggu... Lainnya - Independen

Berani Beropini Santun Mengkritisi, Warga Negara Indonesia, Pembaca Buku, Penonton Film, Pendengar Musik, Pemain Games, Penikmat Kopi, Senang Tertawa, Suka Berimajinasi, Kadang Merenung, Mengolah Pikir, Kerap Hanyut Dalam Khayalan, Mengutamakan Logika, Kadang Emosi Juga, Mudah Menyesuaikan Diri Dengan Lingkungan, Kadang Bimbang, Kadang Ragu, Kadang Pikiran Sehat, Kadang Realistis, Kadang Ngawur, Kondisi Ekonomi Biasa-Biasa Saja, Senang Berkorban, Kadang Juga Sering Merepotkan, Sering Ngobrol Politik, Senang Dengan Gagasan-Gagasan, Mudah Bergaul Dengan Siapa Saja, Namun Juga Sering Curiga Dengan Siapa Saja, Ingin Selalu Bebas, Merdeka Dari Campur Tangan Orang Lain. Kontak : 08992611956

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Menjalin Hubungan Harmonis Antara Mertua dan Menantu

16 Mei 2024   18:42 Diperbarui: 16 Mei 2024   18:56 250
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi (Dokumentasi Pribadi)

Hubungan antara menantu dan mertua sering kali menjadi salah satu aspek paling menantang dalam kehidupan berumah tangga. Banyak pasangan yang mengakui bahwa menjalin hubungan harmonis dengan mertua memerlukan usaha dan perhatian khusus. Rasa canggung dan ketidaknyamanan sering kali menghiasi awal-awal perkenalan dan komunikasi. Namun, dengan kesabaran, pengertian, dan upaya bersama, hubungan ini bisa berkembang menjadi hubungan yang penuh kasih dan saling mendukung.

Pada mulanya, rasa canggung dalam komunikasi antara menantu dan mertua adalah hal yang wajar. Ketika dua individu dari latar belakang yang berbeda bertemu dan harus membentuk ikatan keluarga, perbedaan nilai, harapan, dan kebiasaan bisa menjadi sumber ketegangan. Momen pertama bertemu biasanya dipenuhi dengan kekhawatiran tentang bagaimana akan diterima dan dinilai oleh pihak lain. Rasa canggung ini bisa muncul dalam bentuk ketidaktahuan harus berkata apa, kekhawatiran tentang penilaian, dan perasaan tidak nyaman.

Namun, ada beberapa momen penting yang bisa membantu mencairkan suasana dan mempererat hubungan antara menantu dan mertua. Salah satu momen tersebut adalah saat terlibat dalam kegiatan keluarga bersama. Perayaan hari besar seperti Idul Fitri, Natal, atau Tahun Baru, serta makan malam bersama, sering kali menjadi waktu yang tepat untuk membangun keterbukaan dan menghilangkan kecanggungan. Dalam situasi seperti ini, interaksi yang terjadi lebih alami dan santai, sehingga memungkinkan kedua belah pihak untuk saling mengenal lebih baik.

Selain itu, kegiatan santai seperti piknik keluarga atau berlibur bersama juga bisa menjadi momen yang tepat untuk membangun kedekatan. Saat melakukan aktivitas bersama, percakapan dan interaksi bisa berlangsung dengan lebih lancar dan menyenangkan. Momen-momen ini membantu membangun kenangan positif dan memperkuat ikatan emosional antara menantu dan mertua.

Sering kali, tantangan terbesar dalam pernikahan adalah menjalin hubungan harmonis antara menantu perempuan dan ibu mertua. Ketegangan ini bisa disebabkan oleh berbagai faktor, termasuk perbedaan latar belakang, harapan, dan cara pandang. Ibu mertua mungkin memiliki harapan tertentu tentang bagaimana menantu perempuan seharusnya bersikap atau menjalankan rumah tangga, sementara menantu perempuan mungkin merasa terbebani oleh ekspektasi tersebut.

Kasus di mana mertua mulai mencampuri urusan rumah tangga anaknya bukanlah hal yang jarang terjadi. Ketika hal ini terjadi, sering kali menimbulkan konflik yang bisa memperkeruh hubungan. Mendiamkan masalah dan berharap ia selesai dengan sendirinya bukanlah solusi yang bijak. Sebaliknya, diperlukan komunikasi terbuka dan jujur untuk menyelesaikan masalah ini.

Ketika masalah muncul, sangat penting untuk tidak mengabaikannya. Masalah yang didiamkan cenderung membesar dan sulit untuk diselesaikan. Komunikasi terbuka adalah kunci untuk mengatasi masalah ini. Kedua belah pihak harus siap untuk mendengarkan satu sama lain dengan hati yang terbuka dan mencoba memahami sudut pandang masing-masing.

Dalam situasi konflik, menjaga sikap tenang dan menghindari konfrontasi langsung yang bisa memperkeruh suasana adalah hal yang penting. Mengatur waktu untuk berdialog dengan tenang, mungkin dengan bantuan pasangan sebagai penengah, bisa sangat membantu dalam menemukan solusi yang memuaskan semua pihak. Sebagai pasangan, peran dalam menjembatani komunikasi antara menantu dan mertua sangat penting. Dengan sikap netral dan bijaksana, pasangan bisa membantu kedua belah pihak untuk saling memahami dan mencari jalan tengah yang terbaik.

Membangun hubungan yang baik dengan mertua sebaiknya dimulai sejak masih menjadi calon menantu. Usaha untuk mengenal dan memahami mertua sejak awal akan sangat membantu dalam menjalin hubungan yang harmonis di masa depan. Bersikap ramah, menunjukkan ketulusan, dan berusaha memahami sudut pandang mertua bisa menjadi langkah awal yang baik.

Saat masih menjadi calon menantu, sering-seringlah berinteraksi dengan keluarga pasangan. Ajaklah mertua untuk berbincang, tanya pendapat mereka tentang berbagai hal, dan tunjukkan bahwa Anda menghargai pandangan mereka. Tindakan-tindakan kecil seperti membantu di dapur saat ada acara keluarga, atau sekadar mengirimkan ucapan selamat pada hari-hari istimewa bisa membantu membangun hubungan yang positif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun