Mohon tunggu...
Genoveva Tersiandini
Genoveva Tersiandini Mohon Tunggu... Seorang guru penggemar wisata dan kuliner

Mengajar di sebuah sekolah internasional.

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Mengejar Matahari Terbenam di Telomoyo

30 Maret 2021   16:00 Diperbarui: 31 Maret 2021   08:18 91 5 0 Mohon Tunggu...

Di bulan Oktober 2019 saat kepenatan dan kejenuhan bekerja menyerang, muncul ide untuk sekedar melepas lelah dengan melakukan perjalanan singkat ke suatu tempat. Berdua bersama seorang teman, akhirnya kami memutuskan untuk pergi ke Jawa Tengah. Tujuan kami adalah Magelang. Hmmm ... ke Magelang ke mana ya? Akhirnya diputuskan untuk pergi ke Telomoyo dan Andong serta beberapa tempat yang menarik di sana.

Kebetulan sekali saya sedang libur sekolah, jadi saya bisa pergi lebih awal. Jadi saya berangkat Kamis pagi dan menginap semalam di Yogyakarta, sementara teman saya menyusul pada hari Jumat paginya. Kami bertemu di hotel tempat saya menginap. Setelah sarapan, kami kemudian pergi naik mobil yang sudah kami sewa. 

Awalnya kami akan langsung pergi ke Telomoyo, tapi pemandu yang membawa kami menyarankan agar kami pergi ke tempat lain dulu sebelum ke Telomoyo. Alasannya, Telomoyo bagus pada sore hari karena bisa melihat matahari terbenam. Jadi kami pun memutuskan untuk mengunjungi beberapa tempat dahulu.

Perjalanan dari Yogyakarta menuju Magelang cukup menarik karena kami melewati jalan kecil dan desa-desa. Pemandangannya juga cukup menarik. Banyak tanaman Salak di kiri kanan jalan. Perjalanan terasa agak lama, tapi kami menikmati perjalanan tersebut. Akhirnya kami sampai di Ketep Pass. Kami pun memutuskan untuk berhenti di warung kecil setelah melewati Ketep Pass. Pemandangan yang disuguhkan sangat indah. 

Merbabu dan Merapi menantang di hadapan kami seolah memanggil-manggil agar kami menapakkan kaki di sana. Sambil menikmati sejuknya udara pegunungan dengan minum teh hangat dan jagung bakar, kami tak henti-hentinya menatap kedua gunung tersebut. Setelah puas beristirahat di warung tersebut, kami pun meneruskan perjalanan. 

Tidak berapa lama, sampailah kami di sebuah tempat. Ternyata itu adalah tempat parkir untuk menuju air terjun. Karena bukan hari libur, tempat itu sangat sepi. Pengunjung air terjun tersebut hanya kami berdua. Kami berjalan menuju air terjun. Jalannya  mulus, namun curam. 

Kami sudah tahu bahwa jalan tersebut akan menjadi tantangan ketika kami kembali ke tempat parkir nantinya. Tapi itu tidak melunturkan niat kami untuk pergi ke air terjun yang jaraknya cukup dekat dari tempat parkir.

Sesampai di bawah, kami masih harus melewati bebatuan besar dan kecil untuk akhirnya sampai di air terjun Kedung Kayang. Airnya cukup deras dan dingin. Segera kami bermain-main air di situ. 

Tentu saja tidak lupa cekrek sana cekrek sini. Kami berpose dengan berbagai gaya. Ternyata di situ ada dua pengunjung lain dan kami saling membantu mengambil gambar tentu saja. 

Setelah puas bermain air dan menikmati keindahan Kedung Kayang, kami pun memutuskan untuk melanjutkan perjalanan. Seperti yang sudah dibayangkan sebelumnya, perjalanan menuju tempat parkir sangat menguras tenaga. Keringat yang tadi sudah kering, mengucur kembali.

Tujuan kami selanjutnya adalah ke Kragilan, hutan cemara. Udara di tempat itu sejuk dan namanya juga hutan cemara, tentu saja penuh dengan deretan pohon cemara. Lumayan indah. Berbaring di hammock sambil mendengarkan nyanyian cemara sangat mengasyikkan. Tenang sekali rasanya. Kami tidak terlalu lama di sana karena kami harus mencari tempat penginapan sebelum akhirnya ke Telomoyo.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN