Mohon tunggu...
Giri Lumakto
Giri Lumakto Mohon Tunggu... Pegiat Literasi Digital

Digital Ethicist, Educator | Pemerhati Pendidikan Literasi Digital, Teknologi, dan Budaya | Awardee LPDP di University of Wollongong, Australia 2016 | Kompasianer of The Year 2018 | Best Specific Interest Nominee 2018 | LinkedIn: girilumakto | Medium & Twitter: @lumaktonian | Email: lumakto.giri@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Hobi Artikel Utama FEATURED

Merekatkan Kembali Bonding dengan Anak, Yuk Memasak

12 April 2020   22:57 Diperbarui: 3 Oktober 2020   08:34 1950 26 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Merekatkan Kembali Bonding dengan Anak, Yuk Memasak
Cooking oleh Anna Prosekova - Foto: pixabay.com

Kita sudah beberapa minggu di rumah dan jenuh mulai menghinggapi. Bagi banyak keluarga yang bapak atau ibu bekerja, work from home bisa jadi menjemukan. Anak-anak yang biasanya bermain dan bersama sepanjang hari selama weekend. Semasa WFH, kini hampir setiap hari.

Kegiatan yang dilakukan dan terinspirasi sosmed sudah hampir semua dilakukan. Mulai dari membuat Dalgona Coffee hingga berlatih planking bersama sekeluarga. Tak jarang, aktivitas baru ini berlangsung hanya beberapa hari. 

Kebosanan akan kegiatan monoton mulai terasa bukan. Namun, banyak yang mungkin terlupakan dalam aktivitas keluarga adalah membaca dan memasak. Bagaimana jika kedua aktivitas ini dilakukan bersama, membaca buku sembari memasak bersama?

Yes. buku Manis Asam Pedasnya Indonesia ini bisa menjadi inspirasi kegiatan bonding keluarga. Buku resep karya Sora Algamar ini selain sudah pernah dibuat sendiri oleh Sora. Semua resep masakan Indonesia yang ada pun mudah dan murah untuk diolah. 

Buku Manis Asam Pedasnya Indonesia oleh Sora Algamar - Foto: Istimewa
Buku Manis Asam Pedasnya Indonesia oleh Sora Algamar - Foto: Istimewa
Dengan bahasa yang sederhana laiknya teman sepermainan, resep yang ada bisa dengan mudah dicoba dan dipraktikkan dalam memasak. Dan baiknya memang didampingi orangtua.  

Mengapa memasak? Lalu mengapa juga seorang anak diminta untuk memasak? Apalagi jika itu anak laki-laki?

FYI saja, Sora adalah seorang anak laki-laki usia yang duduk di bangku kelas 6 SD. Jadi, tidak salah seorang anak laki-laki juga belajar memasak bukan.

Mungkin beberapa pertanyaan di atas muncul seketika dalam pikiran kita semua. Dan akan saya coba jawab. Setidaknya ada beberapa alasan mengapa seorang anak harus kita ajarkan memasak. Dalam hal ini tanpa memandang gender, yaitu:

Pertama, memasak adalah skill survival dasar.

Memasak adalah aktivitas bertahan hidup nenek moyang kita seusai menemukan api. Dengan memasak, bahan makanan lebih aman dimakan, serta mudah dan lezat untuk diolah dan dikonsumsi.  

Bayangkan kita tidak pulang beberapa hari dan anak di rumah saja. Uang jajan pun sudah habis. Memasak sendiri menjadi jawaban. Di spektrum ekstrim lain, kondisi bencana alam, misalnya. Bukankah anak akan lebih bisa survive jika bisa memasak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x