Mohon tunggu...
Asep Abdurrahman
Asep Abdurrahman Mohon Tunggu... Hidup untuk berkarya dan berkarya untuk hidup

Motto: Membelajarkan Hidup dan Menghidupkan Belajar.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Filsafat Peci: Catatan QS Al-Alaq Ayat 1

8 Juni 2020   10:01 Diperbarui: 8 Juni 2020   11:03 36 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Peci: Catatan QS Al-Alaq Ayat 1
Dok. Pribadi.

Bagi orang muslim, peci hitam atau sejenisnya sudah tak asing lagi. Peci sering digunakan dalam aktivitas ritual ibadah. Peci juga menjadi simbol tingkat religiusitas seseorang. Atau menjadi simbol bahwa pemakainnya punya pengetahuan agama yang mendalam, walau memang tak selalu seperti itu.

Di kalangan santri yang mondok, peci menjadi barang wajib yang harus dikenakan. Kalau tidak, santri bisa kena hukuman dari pihak pesantren.

Di kalangan masyarakat, peci menjadi asesoris lengkap saat acara-acara yang berbau keagamaan. Mulai dari ibadah sholat, pengajian, pertemuan sakral keagamaan, acara sakral lamaran dan pernikahan, dan lain-lain.

Di samping itu, peci juga jadi simbol budaya masyarakat tertentu, selain pesantren. Di kalangan pejabat yang akan dilantik, peci seperti jadi barang wajib yang harus dikenakan.

Entah apa alasannya. Apakah untuk pelengkap busana?. Apakah secara psikologis untuk meresapkan nilai-nilai agama ke dalam jiwa sekaligus tingkah polah individu yang menjabat, agar menjalankan amanahnya sesuai dengan perintah agama?.

Atau sebagai tradisi saja?, khususnya di Indonesia. Atau lebih jauhnya hasil akulturasi budaya cina yang panjang masuk ke dalam bangsa Indonesia lewat perdagangan?.

Atau rakyat Indonesia kurang kritis terhadap budaya yang "se-iman/se-simbol", sehingga hal itu diterima begitu saja?. Atau untuk menanamkan rasa keagamaan atau hanya topeng saja?.

Mungkin lebih dekat kepada menanamkan nilai-nilai moral agama lewat simbol "peci". Tapi, apapun alasannya dan analisisnya, yang jelas peci adalah "simbol kesalehan bagi pemakainya. Walau tak selalu benar argumen itu.

Para kyai yang berilmu tinggi peci menjadi ciri khasnya. Kemana-mana, ia memakai peci. Karena mungkin peci menjadi ikon para ulama, apalagi jika dikaitkan dengan organisasi keagamaan yang menganggap bahwa peci jadi ciri khas organisasi tertentu.

Di masyarakat umum, pemakaian peci di luar acara keagamaan, sepertinya sebagian masyarakat beranggapan bahwa yang mengenakannya adalah ustadz, kyai, penghulu, santri, pengasuh pesantren, pejabat baru dilantik, dan lain-lain.

Motivasi pemakaian peci di luar acara keagamaan, bagi sebagian orang memang dan mungkin juga beragam motif. Mulai dari tradisi yang mengakar, seperti; para santri, kyai, ustadz, dan ajengan yang sudah biasa memakai peci. Atau bentuk ketaatan seseorang terhadap agama. Mualaf yang baru masuk Islam. Atau ingin sekedar dikatakan ustadz.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN