Mohon tunggu...
Gayoku
Gayoku Mohon Tunggu... Sapa-sapa Maya

email : anakgayo91@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Bos Baru, Pegawai Baru

7 Oktober 2017   22:38 Diperbarui: 7 Oktober 2017   23:06 0 7 4 Mohon Tunggu...
Bos Baru, Pegawai Baru
Facebook yukbisnis.com

"Hanya dahan yang rapuhlah yang takut dengan datangnya angin."

Saya tidak tau Empu kutipan diatas, entah itu saduran dari Rohmatikal Maskur yang saya temukan di internet, "Daun yang rapuh takut dengan angin... ." atau entah. Yang jelas maknanya atau pesannya baik sekali menurutku. Baik itu untuk pribadi atau menguatkan orang lain. Saya pernah membaca seorang pemimpin baru menguatkan anggotanya dengan kata-kata itu.

Seperti kita ketahui suatu kelompok, organisasi dan Negara akan berjalan lancar jika memiliki pemimpin. Hal ini untuk menghindari terjadinya cek-cok dalam mengambil suatu keputusan. Demi terhindarnya dualisme pemahaman dari hasil keputusan yang harus diambil, Pemimpin juga harus diangkat tunggal, hanya satu orang. Kecuali masalah tingkatannya, misal wakil, sekretaris dan seterusnya.

Biasanya proses pengangkatannya secara musyawarah dengan anggota, kalau Negara rakyat, kecuali kerajaan. Walau pun untuk organisasi swasta terkadang tidak, melainkan sesuai aturan yang ada dan bisa jadi sesuka hati pihak yang paling berpengaruh---orang yang menduduki posisi di tingkatan kepemimpinan dan tentu saja Bos besar.

Sebab itu dengan adanya pergantian Bos baru (Pemimpin baru) lumrah akan menyusul gonjang-ganjing akan diadakan pula mutasi/reshuffle dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Memang, yang seperti itu merupakan hal yang wajar, bukan?

Demi merengkuh visi dan misi pemimpin yang baru---mungkin sebab itu juga diangkat/dipilih---ia pun harus mengatur strategi. Maka, sangat wajar jika ada anggota/karyawan/pegawai yang dinilai tidak 'bersahabat' akan dikesampingkan.

Tapi, bagaimana dengan pemimpin suatu Negara, Provinsi, Kabupaten/Walikota dan Kepala Desa? Menurut saya itu juga sangat wajar. Apalagi prosesnya terkadang tidak luput dari intrik politik yang keji.

Memang tiada kawan dan lawan dalam dunia politik. Maka, sebab itu juga pengesampingan orang-orang yang bisa atau pun dicurigai menghalangi Visi dan Misi harus dilakukan---agar tercipta hubungan, komunikasi dan motivasi yang selaras dan setuju.

Nah, untuk urusan Kabupaten, dengan adanya pergantian Bupati baru, di daerah penulis sekarang ini sedang hangat-hangatnya---isu mutasi pegawai deras menerpa telinga. Dari pegawai yang dicurigai berbau di pihak yang 'kalah' mulia baper. Mulai menerka-nerka kalau posisinya akan membawa derita. Dan tidak bisa disangkal pula pihak yang menang juga sedang kegirangan mengira-ngira posisi yang dicita.

Desas-desus itu sebenarnya sudah tercium pesingnya sejak kampanye dulu, dan jelas bermula dari periode sebelumnya. Konon, pihak yang segerombolan dengan 'penguasa' saat itu akan menggunakan kekuasaannya untuk menerima pegawai baru pemerintah. Hal itu diinisiasi guna memuluskan jalan anggota gerombolan yang sedang bertarung, mengumpulkan suara. Terakhir kabarnya, tindakan yang sangat berisiko itu batal.

Selain itu, dari sekelas Simpatisan, Timses hingga Politikus yang sedang berjudi tak terlepas dari tembakan kata-kata manis "jika nanti". Deras mengalir, meluncur bak amunisi yang dimuntahkan senapan mesin, hingga mengoyak daging sampai menembus hati dan jantung pemilih. Wadoh. Hehe. Pokoknya begitulah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2