Mohon tunggu...
Gatot Swandito
Gatot Swandito Mohon Tunggu... Administrasi - Gatot Swandito

Yang kutahu aku tidak tahu apa-apa Email: gatotswandito@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kebijakan Pilihan

PSE Kominfo Bukan Mata-mata PRISM yang Telanjangi Pengguna Internet

1 Agustus 2022   14:10 Diperbarui: 1 Agustus 2022   14:18 343 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Sudah tiga hari sejak 29 Juli 2022, netizen membombardir Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dengan tagar #BlokirKominfo. Netizen berang lantaran, salah satunya, mencurigai Kominfo dapat nguping percakapan warga negara.

Benarkan Lewat Pendaftaran PSE, Kominfo Bebas Intip Percakapan?

Dalam beberapa hari ini linimasa Twitter diramaikan oleh konten-konten tentang PSE yang memungkinkan Kominfo untuk mengintip atau memata-matai percakapan warga negara.

Isu tersebut salah besar. Sebab, PSE sama sekali tidak memberikan kewenangan bagi Kementerian Kominfo untuk secara bebas mengakses percakapan pribadi masyarakat.

Pasal 21 (1) Permenkominfo No 5/2020 mengatakan "PSE Lingkup Privat wajib memberikan akses terhadap Sistem Elektronik dan/atau Data Elektronik kepada Kementerian atau Lembaga dalam rangka pengawasan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Kemudian Pasal 36 (1) menegaskan bahwa pemberian akses tersebut bila dimintakan oleh aparat penegak hukum yang disampaikan secara resmi kepada narahubung PSE yaitu kementerian atau lembaga, institusi penegak hukum, dan lembaga peradilan.

Namun, sesuai UU No. 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana dan UU No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik beserta perubahannya, permintaan akses tersebut harus dengan syarat yang diatur ketat, seperti harus menyertakan penetapan pengadilan.

Karenanya pemberian akses sistem dan dokumen elektronik kepada PSE hanya dapat dilakukan jika telah disertai penetapan pengadilan.

Permen Kominfo bukan Mata-mata PRISM yang Telanjangi Manusia

Pada Maret 2017 Wikileak mengungkapkan 85 persen ponsel pintar yang  beredar telah dimanfaatkan oleh CIA untuk mengumpulkan informasi intelijen. Oleh CIA operasi penyadapan ini diberi kode: "Vault 7".

Dalam operasinya, CIA memanfaatkan celah keamanan yang ada pada sistem operasi Android. Dari celah itu, CIA dapat mengakses percakapan dari berbagai jejaring sosial dan aplikasi.

Sebenarnya, bocoran WikiLeaks tersebut bukanlah informasi yang baru. Empat tahun sebelumnya, mantan agen National Security Agency(NSA) Edward Snowden mengungkapkan informasi serupa yang dibocorkannya kepada The Guardian dan The Washington Post. Kepada kedua media tersebut, Snowden menyerahkan dua dokumen: Mastering The Internet dan Global Telecoms Exploitation. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kebijakan Selengkapnya
Lihat Kebijakan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan