Mohon tunggu...
Garvin Goei
Garvin Goei Mohon Tunggu... Psikolog - Psikolog, Akademisi, Penyuka Budaya

Penulis buku Psikologi Positif yang diterbitkan oleh Kompas pada tahun 2021. Pengelola akun instagram @cerdasmental.id. Selain psikologi, suka mempelajari budaya dan mencoba makanan baru.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Artikel Utama

Paradoks Pilihan: Lebih Banyak Belum Tentu Lebih Baik

30 November 2022   12:14 Diperbarui: 30 November 2022   19:16 645
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi pilihan hidup (Sumber: K. Tatik Wardayati via intisari.grid.id)

Seorang teman saya yang belajar Neuro-Linguistic Programming atau NLP sering mengatakan, "Satu pilihan berarti tidak ada pilihan, dua pilihan berarti dilema, tiga pilihan baru sebuah pilihan." Kemudian dia mengatakan bahwa kita harus memiliki sangat banyak pilihan untuk menjadi orang yang berdaya guna.

Logika kita mungkin dapat dengan mudah mencerna kalimat itu. Nalar kita mungkin berpikir: semakin banyak pilihan yang kita miliki, semakin besar keputusan baik yang bisa kita peroleh, dan dengan demikian kita akan lebih bahagia.

Tapi siapa yang mengira bila pemikiran "semakin banyak pilihan, semakin baik" justru terbukti salah secara empiris, melalui berbagai penelitian yang ilmiah?

Eksperimen Psikologi

Dua orang peneliti bernama Iyengar dan Lepper pada tahun 2000 melaporkan hasil eksperimen mereka. 

Pertama, mereka bekerja sama dengan sebuah toko bahan makanan dan membuka sebuah booth untuk menawarkan selai. Para pengunjung dapat mencoba selai-selai tersebut dan kemudian mereka akan diberikan kupon belanja jika membeli selai itu.

Mereka melakukan dua percobaan pada waktu yang berlainan. Pada percobaan pertama, mereka hanya menawarkan 6 varian selai; sedangkan di lain waktu pada percobaan kedua, mereka menawarkan 24 macam selai.

Kira-kira mana booth yang lebih ramai didatangi penunjung? Booth yang menawarkan hanya 6 jenis selai atau 24 jenis selai?

Jawabannya masih sesuai dengan logika kita. Booth yang menawarkan pilihan rasa yang lebih banyak (24 varian) justru lebih ramai dikunjungi oleh pengunjung yang hendak mencicipi selai. Tetapi mind blowing-nya di sini: meskipun booth dengan 24 varian selai lebih ramai didatangi pengunjung, tetapi hanya 3% dari total pencicip yang membeli selai itu. Sedangkan booth yang menawarkan pilihan rasa yang lebih sedikit (6 varian) justru berhasil mendapatkan lebih banyak pembeli, yakni sebesar 30% dari total orang yang datang mencicipi selai.

Ilustrasi pilihan (Sumber gambar: pixabay.com)
Ilustrasi pilihan (Sumber gambar: pixabay.com)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun