Mohon tunggu...
Frederikus Suni
Frederikus Suni Mohon Tunggu... Kisah sederhana dari desa untuk dunia

*Hidup Singkat, seni abadi (Vita brevis, ars longa)* ~~Singgah ke- www.tafenpah.com~~ Ig: Suni_Frederikus~~ Freddysuny18@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Paradoks Literasi Membaca Generasi Kota dan Desa

18 Mei 2021   19:27 Diperbarui: 18 Mei 2021   19:27 195 22 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Paradoks Literasi Membaca Generasi Kota dan Desa
Paradoks literasi membaca generasi kota dan desa. Pexels.com

Di setiap sudut-sudut kota, pembicaraan tentang literasi membaca masif digaungkan oleh siapa saja. Sementara generasi desa selalu membicarakan bagaimana hasil tangkapan ikan di sungai? Apa yang dilakukan di hutan? Bagaimana perasaan anak-anak desa dikekang oleh orangtua untuk memuaskan dahaga hewan peliharaannya?

Literasi membaca generasi kota dan desa ibarat bumi dan langit. Langit metropolitan menghadirkan beragam fasilitas taman bacaan. Sementara generasi di desa selalu bersentuhan dengan alam bebas untuk berteriak, bermain, dan mencari kepuasan batin.

Berbicara mengenai literasi membaca di hari buku nasional yang kita peringatin kemarin, sungguh paradoks dengan generasi desa. Khususnya di desa saya. Karena di sana masih  kekurangan bahan bacaan.

Jangankan membaca buku, berbicara hari buku nasional pun mereka tidak tahu. Ya, karena sumber untuk mengetahui informasi sangat terbatas. Akan tetapi, pola pikir mereka sudah familiar dengan alam bebas.

Khususnya di desa Haumeni, alam dijadikan untuk melatih vokal dengan cara berteriak dari perbukitan yang satu menuju yang lain. Dari padang sabana yang satu menuju padang sabana yang lain.

Begitulah ritme keseharian generasi di kampung halamanku. Masa depan mereka yang berputar di balik pegunugan yang asri dan indah, sejauh mata memandang.

Dalam buku " Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat' karya Mark Manson mengatakan budaya kita hari ini secara konstan mengajak kita untuk meningkatkan budaya "lebih." Lebih, lebih dan lebih dalam segala hal. Lebih banyak membaca buku, lebih berpendidikan, lebih bermartabat, lebih berbudaya.

Padahal kenyataan setiap hari, kita pun stuck atau terjebak di tempat. Gegara budaya kita yang selalu memaksakan kehendak untuk menjadikan kita lebih dari yang lain.

Bagaimanapun juga, kita memiliki kelemahan. Sadar atau tidak, setiap hari kita dibombardir dengan ajaran positif dari setiap orang. Dan seolah-olah kita ingin mengingkari kelemahan kita. Ibarat semakin lama kita semakin menolak untuk meninggal. Padahalan siapa pun dari kita pasti melalui jalur kematian.

Terkait literasi membaca, masa kecil saya pun tak begitu menyukai kegiatan membaca. Kalau pun ada kesempatan, saya berkunjung ke rumah tetangga, sembari  membaca majalah rohani dari Seminaris.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN