Mohon tunggu...
Kesehatan

"Kerokanisme Zaman Now" dengan Balsem Lang, Lestarikan Tradisi "Kerokan is Me"!

26 November 2017   11:44 Diperbarui: 26 November 2017   11:50 769 0 1 Mohon Tunggu...
"Kerokanisme Zaman Now" dengan Balsem Lang, Lestarikan Tradisi "Kerokan is Me"!
Meriang via @sobat_hangat

Tinggal di Kota Bogor yang notabene sebagai Kota Hujan membuat saya harus terbiasa dengan hujan yang senantiasa datang tiba-tiba tanpa mengenal waktu. Hujan di Kota Hujan ini terbilang ganas karena setiap kali hujan, rintiknya datang keroyokan tanpa permisi dan dibarengi dengan petir yang saling bersahutan. 

Cuaca dingin dan hujan lebat yang tak bisa ditebak waktu kedatangannya membuat saya sering terjebak hujan dan terpaksa menyerahkan tubuh saya diguyur hujan hingga basah kuyup sampai indekos. Selain dinginnya Kota Bogor akibat hujan, aktivitas di dalam ruangan ber-AC selama seharian penuh tak jarang membuat tubuh saya menggigil kedinginan. 

Akibat sering membiarkan tubuh kedinginan ditambah dengan aktivitas yang cukup padat dan sering begadang karena harus menyelesaikan tugas-tugas kuliah, kerap kali menjadi penyebab tubuh saya drop karena masuk angin, pegal-pegal dan sakit kepala.

Menurut ilmu biologi yang pernah saya dapat ketika SMA, masuk angin bisa disebabkan oleh mekanisme tubuh yang mengalami penyempitan pembuluh darah akibat cuaca dingin. 

Di saat cuaca dingin, pembuluh darah akan menyempit untuk menjaga agar tidak terjadi pengeluaran kalori yang berlebih dari tubuh, sehingga tubuh tidak mengalami penurunan suhu. 

Namun, dampak dari penyempitan pembuluh darah ini menyebabkan peredaran darah jadi tidak lancar sehingga asam laktat terakumulasi pada otot yang membuat badan terasa pegal. Pada kondisi inilah, gejala-gejala masuk angin seperti meriang, perut kembung, sering sendawa, kedinginan di bagian ujung jari tangan dan ujung kaki, otot pegal, serta sakit kepala mulai menyerang tubuh kita.

Gejala masuk angin via @sobat_hangat
Gejala masuk angin via @sobat_hangat
Saat tubuh saya sudah terindikasi mengalami gejala masuk angin, hal pertama yang saya lakukan adalah mencari balsem lang. Hal ini dikarenakan prinsip dalam hidup saya adalah sebisa mungkin menghindari penggunaan obat-obatan yang mengandung bahan kimia karena bahan-bahan kimia tidak begitu bagus untuk tubuh. Otomatis balsem lang adalah alternatif untuk mengobati masuk angin, dikit-dikit jangan minum obat!

Balsem lang via @sobat_hangat
Balsem lang via @sobat_hangat

Setelah menemukan balsem lang, saya mulai mengoleskannya kebagian-bagian tubuh tertentu yang dirasa pegal dan dingin untuk menghangatkan tubuh dari kedinginan. Jika dirasa masih meriang kedinginan karena masuk angin, metode paling ampuh yang dilakukan adalah dengan tradisi kerokan.

 Saat  masih tinggal di rumah bersama orang tua, setiap kali saya masuk angin, mamah pasti selalu siap sedia untuk melakukan kerokan di punggung saya. Bahkan untuk kerokannya pun sudah tersedia koin khusus seribu rupiah zaman dulu yang bergambar kelapa sawit dan pastinya selalu sedia balsem lang di kotak obat. 

Beda halnya ketika saya ada di tanah rantau, seperti saat ini. Ketika masuk angin menyerang tubuh saya, yang dapat dilakukan hanya melakukan kerokan di bagian-bagian yang terjangkau oleh tangan saya. Selebihnya hanya dioles balsem lang di bagian kaki, dahi, perut dan titik-titik yang dirasa pegal. Setelah kerokan dengan balsem lang, semakin nikmat jika ditemani secangkir susu jahe merah yang menghangatkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x