Mohon tunggu...
Dzulfikar
Dzulfikar Mohon Tunggu... Content Creator

SEO Content Writer yang mencoba menafsirkan ide dengan kumpulan kata yang sederhana. Aktif menulis di blog bangdzul.com dan menvisualisasikannya di vlog youtube.com/dzulfikaralala

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Bukan Kita, tapi Mereka yang Kesulitan

5 Mei 2020   23:05 Diperbarui: 5 Mei 2020   23:20 188 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bukan Kita, tapi Mereka yang Kesulitan
Ilustrasi saja (dok.pribadi)

Ramadan tahun bisa dikatakan sebagai tahun terberat yang pernah kita jalani. Istilah kekinian, tahun paling ambyar. Seambyar para sobat ambyar yang baru saja kehilangan maestro campur sari, alm Didi Kempot.

Pasalnya seperti kita tahu sendiri bahwa pandemi mengoyak ekonomi dan juga kondisi masyarakat kelas bawah. Bagi mereka yang punya tabungan dan dana darurat masih bisa bertahan. Sementara yang lainnya yang jauh kurang beruntung hanya bisa menunggu uluran tangan.

Para pengusaha terdampak pandemi

Tidak hanya berdampak pada kalangan menengah bawah saja. Para pengusaha dan pebisnis pun dibuat pusing tujuh keliling. Gelombang PHK pun tidak bisa terbendung. Ini pun tidak hanya terjadi di Indonesia saja ya, beberapa negara seperti USA saja terkena dampaknya. Hampir 2 juta orang kehilangan pekerjaan 

Di kantor saya pun ada yang harus terkena PHK. Keputusan yang sangat berat. Hal ini juga terjadi di beberapa lini usaha seperti restoran, kafe, dan usaha lain sehingga para pemiliknya yang harus memutar otak agar tetap bisa bertahan di tengah pandemi sembari memberi kepastian bahwa karyawannya bisa tetap menafkahi keluarganya.

Semua menjadi pedagang dadakan

Cerita seorang teman bahwa warga satu kompleksnya kini semuanya menjadi pedagang dadakan. Apa saja yang bisa dijajakan, semua dilakukan. Mulai dari makanan, masker, pakaian, kopi, empon-emponan, hingga jasa belanja dan pengantaran barang. 

Jangan ditanya lagi dengan para juragan yang bisnisnya terdampak pandemi, mereka harus beradaptasi dengan kondisi PSBB. Bagaimana caranya agar perusahaan tetap bisa jalan sehingga menghindari merumahkan karyawannya. 

Malahan sempat viral juga sekelas resto cepat saji yang berjualan di pinggir jalan. Tetapi, seorang kawan mengingatkan bahwa hal tersebut sebenarnya bukan karena efek pandemi, melainkan karena efek puasa pemasukan kurang sehingga harus menjemput bola, menjajakan ayam goreng tepung dipinggir jalan supaya lebih mudah diakses oleh pelanggan. 

Ramadan 2020, puasa terberat yang dirasakan

Suka tidak suka semua harus bekerja lebih berat di tengah kondisi yang tidak pasti. Mereka inilah yang menjalani Ramadan tahun ini dengan cukup berat karena harus tetap bertahan di tengah kondisi pandemi. 

Meski demikain, sebenarnya tidak semua lini bisnis terdampak dengan berkurangnya omset.  Sebut saja bisnis alat kesehatan yang mendulang permintaan berkali-lipat dari biasanya, terutama barang-barang yang paling banyak dicari masyarakat seperti masker, hand sanitizer, dan juga vitamin C.

Di tengah kondisi tersebut, kita masih melihat optimisme dan kedermawanan sebagian orang. Beberapa publik figur bahkan turun langsung membagi-bagikan bantuan. Tak sedikit pula berbagai organisasi dan komunitas saling membantu memberikan bantuan sembako pada mereka yang membutuhkan.

Inilah yang membuat saya iri. Kapan ya saya bisa bagi-bagi rezeki di jalanan seperti Baim Wong yang begitu mudahnya mengodok tas berisi lembaran-lembaran biru untuk dibagikan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN