Mohon tunggu...
Widiatmoko
Widiatmoko Mohon Tunggu... Administrasi - Penulis Amatir

Penikmat Aksara, Ekonomi, Politik, dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Wahai Fans MU, Buka Ruang Kesabaran bagi Ralf Rangnick

27 November 2021   12:33 Diperbarui: 27 November 2021   14:20 193 15 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Euforia fans Manchester United menyambut kedatangan Ralf Rangnick sebagai calon kuat pelatih interim klub sepakbola yang bermarkas di Stadion Old Trafford Ini sangat bisa dipahami.

Kenapa demikian?

Di bawah asuhan pelatih Ole Gunnar Solkjaers prestasi dan permainan MU memang buram, puasa gelar terus terjadi, cara mereka bermain pun yah so so aja layaknya tim semenjana, bahkan dalam pertandingan terakhir sebelum Ole di depak dari kursi kepelatihan lawan Watford tim medioker saja MU dibantai 1-4.

Dengan keberadaan Rangnick paling tidak fans MU bisa berharap ada perubahan dalam taktik dan sistem permainan, syukur-syukur bisa menaikan kembali level MU menjadi tim seperti layaknya klub sebesar Manchester United ini.

Tak salah juga harapan besar itu, digantungkan pada pundak Rangnick karena secara kapabilitas pelatih asal Jerman tersebut memang keren.

Skema permainannya yang menurut sejumlah media di sebut Gegenpressing atau pola permainan menekan begitu kehilangan bola  ini cukup moncer dipraktikkan diberbagai klub.

Bahkan konon katanya taktik pressing ala Rangnick ini menjadi sumber inspirasi bagi Jurgen Kloop pelatih Liverpool dan Thomas Tuchel yang menangani Chelsea, dalam membesut tim asuhannya.

Tapi ingat, Ralf Rangnick bukan Herry Houdini atau David Copperfield yang bisa menyulap MU hanya dalam semalam terus langsung permainannya jadi rancak dan menang terus.

Biasanya kan begitu, para pendukung klub ini kadang tak rasional asanya,  harapan membuncah prestasi instan diharapkan, tak sesuai ekspektasi teriak-teriak minta pelatih di pecat lagi.

Rangnick itu terbiasa dengan proyek jangka panjang, itu yang terjadi saat membawa klub entah berantah seperti RB Leipzig dan Hoffenheim menjadi cukup berprestasi di Bundesliga dan terkenal.

Menurur sumber bacaan yang saya dapatkan, pola kepelatihan Rangnick ini banyak diinspirasi oleh Arrigo Sachi saat ia melatih AC Milan di era "The Dream Team" dan Valery Lobanovsky mantan pelatih Timnas Uni Sovyet dan Dynamo Kiev di era 80an akhir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan