Mohon tunggu...
Fery. W
Fery. W Mohon Tunggu... Analyst

Penikmat Aksara, Ekonomi, Politik, dan Budaya

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Windows Dressing Merusak Jiwasraya dan Menyebabkan Kerugian di Asabri Sebesar Rp.17 Triliun

22 Januari 2021   16:07 Diperbarui: 22 Januari 2021   16:15 237 29 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Windows Dressing Merusak Jiwasraya dan Menyebabkan Kerugian di Asabri Sebesar Rp.17 Triliun
Bisnis.com

Kasus PT. Asuransi Jiwasraya masih jauh dari selesai, muncul lagi kasus asuransi lain. PT. Asabri kini disebutkan dalam kondisi merugi, yang konon kerugiannya lebih besar dari Jiwasraya, dugaan kerugian Asabri mencapai Rp. 17 triliun lebih besar Rp. 200 miliar di banding kerugian yang di derita Jiwasraya.

Kerugian berindikasi tindak pidana korupsi yang terjadi pada dua perusahaan asuransi pelat merah ini modus operandinya nyaris serupa yakni, terkait investasi di portofolio saham.

"Iya, modus operandinya sama, bahkan ada mungkin beberapa orangnya yang sama. Tapi nantilah. Yang penting itu akan dibongkar karena itu melukai hati kita semua," kata Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan,  Mahfud M.D. seperti dilansir Bisnis.com.

Biasanya kasus kesalahan investasi ini bisa terjadi karena pihak-pihak yang bertanggung jawab terhadap investasi di perusahaan itu melakukan windows dressing agar tak terdeteksi ketika audit dilakukan, sehingga dalam laporan keuangannya tak terlihat inveatasinya merugi.

Windows dressing merupakan sebuah metode yang digunakan perusahaan untuk menyajikan laporan keuangan yang bagus dan menarik, namun tidak sesuai dengan kinerja perusahaan atau portofolio investasi yang sesungguhnya, dengan cara mempercantik atau memoles laporan keuangan sebelum disajikan kepada para pemangku kepentingan.

Normalnya, windows dressing ini akan dilakukan saat akhir tahun agar laporan keuangan mereka diakhir tahun terlihat bagus dan dianggap tak bermasalah.

Metode ini bisa berhasil dilakukan bila dilakukan secara bersama-sama, bahkan hingga titik tertentu terorganisir dengan baik, dan ada satu hal lain yang lebih penting, biasanya metode ini tidak akan bisa dilakukan oleh orang yang tak menduduki posisi tinggi bahkan kerap dilakukan oleh individu dalam posisi puncak  di sebuah perusahaan.

Sebagai contoh dalam kasus Jiwasraya hampir seluruh tersangka dan kini masing-masing sudah dihukum seumur hidup merupakan petinggi perusahaan asuransi milik negara ini.

Hal itu bisa terjadi lantaran serapi apapun "menata jendela" dilakukan akan ada masa metode ini tak bisa lagi menutupi keterpurukan kinerja perusahaan.

Ini lah yang terjadi dengan Jiwasraya yang mulai ramai menjadi perhatiaan publik setelah salah satu produknya,  JS Saving Plan gagal bayar.

Nah untuk PT. Asabri ini agak sedikit berbeda kendati kerugian investasi yang mereka alami sangat masif, tapi tak ada satu pun kasus gagal bayar. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x