Mohon tunggu...
FERINANDO FACHRUDIN PUTRA
FERINANDO FACHRUDIN PUTRA Mohon Tunggu... sedang belajar

family, duty, country.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Peran Pendidikan Kewarganegaraan di Lembaga Pemasyarakatan

18 Juni 2021   15:10 Diperbarui: 18 Juni 2021   15:26 17 1 0 Mohon Tunggu...

Pendidikan pemasyarakatan dilihat dalam kebijakan kriminal dan pendidikan sebagai cara untuk mengasimilasi narapidana bagaiamana kembali ke masyarakat setelah masa tahanan. Dalam kebijakan kriminal, pendidikan cenderung diayunkan seperti tongkat ajaib sesuatu yang memiliki kemampuan untuk memperbaiki harga diri yang rusak, mengajari narapidana pembelajaran yang berharga dan keterampilan hidup dan mempersiapkan mereka ketika terbebas. 

Pendidikan penjara adalah strategi yang terbukti untuk mengurangi tindakan kriminal dan meningkatkan peluang ekonomi bagi individu yang menjalani hukuman penjara serta mantan narapidana yang beralih ke kehidupan sipil. Pendidikan di penjara lebih dari sekadar cara menghabiskan waktu selama menjalani hukuman pidana. 

Pendidikan penjara adalah cara untuk secara signifikan mengurangi kemungkinan bahwa hukuman penjara sementara akan berubah menjadi seumur hidup di dalam sistem penjara. Pendidikan pemasyarakatan dalam berbagai kategori, dari keaksaraan dasar dan pelatihan kejuruan hingga rehabilitasi, pendidikan jasmani, dan seni. Pendidikan penjara juga mencakup program yang memungkinkan, atau bahkan mengharuskan, narapidana untuk mengejar pendidikan formal pada sekolah menengah atau perguruan tinggi.

Pendidikan kewarganegaraan merupakan bagian lintas pendidikan yang berdiri sendiri yang berbeda dari tugas konseptual dan institusional. Tujuan akhir dari pendidikan kewarganegaraan adalah untuk mendorong kemampuan dan kemauan untuk berpartisipasi dalam politik dengan memberikan informasi dan membuat penilaian yang bijaksana. 

Sebagai prasyarat rasionalitas dan tindakan manusia, pendidikan kewarganegaraan harus berkontribusi pada demokratisasi masyarakat dan pembebasan individu. Pengetahuan politik, kesadaran politik, dan partisipasi politik dapat dikatakan sebagai tujuan utama pendidikan kewarganegaraan dalam demokrasi modern. 

Singkatnya, pendidikan kewarganegaraan pada umumnya mengajarkan masyarakat untuk menjalani kehidupan yang sesuai dengan nilai-nilai Pancasila dan tidak bertentangan dengan hukum yang berlaku. Dalam pendidikan kewarganegaraan, masyarakat juga dikenalkan hak dan kewajibannya sebagai warga negara serta peraturan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia.

Dalam pemerintahan modern, kewarganegaraan lebih dari sekedar menikmati hak legal untuk memilih. Ini tentang peluang yang tersedia untuk berpartisipasi, dan berkontribusi, pada masyarakat demokratis. Di penjara, hukum, aturan dan peraturan mendominasi. Hal ini menyebabkan adanya pemeriksaan narapidana sebagai warga negara dalam konteks hak dan kewajiban serta kewajiban negara terhadap mereka. 

Pendidikan kewarganegaraan adalah alat pemberdayaan yang kritis dan efektif untuk mempromosikan partisipasi warga negara dalam proses demokrasi. Pendidikan kewarganegaraan memberdayakan warga negara, baik sebagai individu maupun sebagai bagian dari kelompok kolektif. Semua warga negara-laki-laki dan perempuan; tua dan muda; pegawai negeri, politisi; pedesaan atau perkotaan dapat memperoleh manfaat dari pendidikan kewarganegaraan. Pendidikan kewarganegaraan merupakan aspek penting dari pendidikan penjara. 

Pendidikan kewarganegaraan menanamkan nilai-nilai nasional, norma-norma dan aspirasi di benak warga negara. Warga negara dibuat mengetahui hak-hak dasar dan kewajiban sosialnya. Pendidikan kewarganegaraan memungkinkan individu untuk belajar bagaimana melakukan sesuatu untuk kemajuan negara atau komunitasnya, berfungsi sebagai agen sosial ekonomi seperti anggota aktif serikat pekerja atau koperasi dan juga berpartisipasi dalam politik secara aktif dengan belajar bagaimana memilih atau memahami konstitusi baru.

Pendidikan kewarganegaraan sangat penting, terutama di lembaga pemasyarakatan yang hak-hak narapidananya dilanggar. Sebagian besar narapidana ini tidak menyadari hak dan kewajiban sosialnya sebagai warga negara. Narapidana tidak sepenuhnya terhindar dari haknya sebagai warga negara atau sebagai manusia hanya karena mereka dipenjara. Mereka dilindungi oleh serangkaian hak dan hukum lainnya.

Pendidikan kewarganegaraan kepada narapidana juga berfungsi untuk meningkatkan partisipasi demokratis, artinya narapidana terlibat aktif dalam pengambilan keputusan dalam pemilihan umum. Hal ini dapat memperkuat prinsip demokrasi karena narapidana ditunjukkan bahwa suara mereka diperhitungkan (Brosens, 2019). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN