Mohon tunggu...
Febri Nimatunnadhiroh
Febri Nimatunnadhiroh Mohon Tunggu... Administrasi - Pribadi

life is life

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Apakah Vaksin Dapat Menghentikan Penularan ?

20 Maret 2021   09:56 Diperbarui: 20 Maret 2021   09:57 53 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apakah Vaksin Dapat Menghentikan Penularan ?
Kesehatan. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Schantalao

Tujuan dari vaksin Covid-19 adalah untuk mencegah kematian dan komplikasi kesehatan serius yang membebani sistem perawatan kesehatan kita. Semua vaksin yang diizinkan untuk penggunaan darurat dan keamanan serta keefektifannya dalam uji klinis telah melampaui harapan. Tetapi, kebanyakan orang cukup dimengerti dan ingin tahu lebih banyak,  Apakah vaksinasi akan menghentikan penyebaran Covid-19 sehingga mereka dapat bersosialisasi di luar gelembung mereka dan makan di dalam ruangan dengan bebas?

Banyak ilmuwan enggan mengatakan dengan pasti bahwa vaksin mencegah penularan virus dari satu orang ke orang lain. Ini dapat disalah artikan sebagai pengakuan bahwa vaksin tidak berfungsi. Bukan itu masalahnya, data terbatas yang tersedia menunjukkan bahwa vaksin setidaknya akan mengurangi sebagian penularan dan melakukan penelitian untuk menentukan hal ini dengan lebih jelas. Akan ada lebih banyak data dalam beberapa bulan ke depan. Sampai saat itu, tindakan pencegahan seperti menutupi dan menjauhkan diri di hadapan orang yang tidak divaksinasi akan tetap penting.

Memang benar, menurut data uji klinis, vaksin Sinovac sangat efektif dalam mencegah penyakit Covid-19, tetapi tidak diketahui seberapa besar mereka mencegah infeksi virus SARS-CoV-2. Meskipun Covid-19 dan SARS-CoV-2 sering digunakan secara bergantian,  pada dasarnya keduanya berbeda. Anda tidak dapat mengidap penyakit tanpa virus, tetapi Anda dapat tertular virus tanpa penyakit, seperti yang sudah diketahui oleh banyak orang tanpa gejala. Ada kemungkinan orang yang divaksinasi dilindungi dari Covid-19 sendiri, tetapi masih menyebarkan SARS-CoV-2 ke orang lain yang tidak divaksinasi.

Mengapa para ilmuwan membuat vaksin yang hanya melindungi terhadap penyakit daripada virus yang menyebabkannya? Mereka tidak berniat melakukan itu, tetapi itu adalah hasil, sebagian, dari urgensi uji klinis. Secara praktis, uji klinis dapat diselesaikan lebih cepat jika titik akhir uji coba mengenai pertanyaan ilmiah utama yang sedang diselidiki adalah sesuatu yang dapat diamati dengan mudah. Jika infeksi SARS-CoV-2 adalah titik akhir uji coba, peserta dalam uji klinis perlu diuji setidaknya satu minggu sekali. Lebih mudah untuk mengidentifikasi peserta yang mengembangkan gejala Covid-19 dan kemudian mengusapnya untuk mengkonfirmasi. Jadi demi efisiensi, titik akhir utama dari uji klinis adalah, Apakah vaksin melindungi dari gejala Covid-19.

Pendekatan studi ini juga masuk akal dari perspektif kesehatan masyarakat. Kebanyakan orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 tidak akan meninggal, tetapi banyak yang akan menjadi sangat sakit dan membutuhkan perawatan medis. Ini mengisi rumah sakit dan memberikan tekanan yang signifikan pada sistem perawatan kesehatan. Vaksin yang dapat mengubah apa yang biasanya penyakit parah menjadi sesuatu yang ringan dan dapat dikelola untuk meringankan beban ini, menyelamatkan nyawa dan meningkatkan kualitasnya.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x