Mohon tunggu...
Fauzi Wahyu Zamzami
Fauzi Wahyu Zamzami Mohon Tunggu... Mahasiswa

Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional Universitas Islam Indonesia. Tertarik untuk meneliti isu-isu Diplomasi Publik, Nation Branding, dan Komunikasi Global.

Selanjutnya

Tutup

Teknologi

Diplomasi Digital dan Algoritma

30 Oktober 2020   21:48 Diperbarui: 30 Oktober 2020   21:52 80 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Diplomasi Digital dan Algoritma
utep.edu

Zaman Algoritma

Saat pertama kali diperkenalkan ke situs web, algoritma dipandang sebagai alat utama untuk personalisasi konten online. Algoritma dimaksudkan untuk membuat kehidupan online kita lebih mudah sehingga dapat menghemat waktu kita di dunia offline.

Namun beberapa tahun setelah revolusi algoritma, terbukti bahwa algoritma juga memiliki banyak kelemahan. Yang paling penting adalah sifat penyaringannya. Dalam upaya untuk menawarkan pengalaman online yang semakin disesuaikan, algoritma telah berubah menjadi filter yang membatasi keterpaparan kita ke dunia. Dengan demikianlah, kita hidup di zaman algoritma ini.

Diplomasi & Algoritma

Bagi diplomat dan MFA (Kementerian Luar Negeri) yang mempraktikkan diplomasi digital, algoritma menjadi semakin penting. Misalnya, MFA yang menggunakan media sosial untuk menceritakan kebijakan luar negerinya dan mengelola Selfie nasional yang mungkin hanya dapat menjangkau sebagian kecil dari populasi target mereka karena gelembung algoritma. Orang yang tidak "Menyukai" profil MFA di Facebook, atau yang tidak menunjukkan minat pada kebijakan luar negeri, mungkin tidak akan pernah melihat konten media sosial MFA.

"Untuk meningkatkan efektivitas aktivitas online mereka, MFA dan kedutaan sekarang membutuhkan keterampilan digital baru, bubble bursting, dan pemahaman yang lebih mendalam tentang bagaimana algoritma beroperasi"

Selain itu, pembuat algoritma dapat membentuk cara orang memandang negara asing atau mempelajari kebijakan mereka. Seperti yang ditunjukkan video di bawah ini, ketika menampilkan hasil penelusuran, Google mempertimbangkan beragam faktor termasuk lokasi seseorang. Dengan demikian, orang Amerika dan Israel yang mencari berita tentang Mesir akan dihadapkan pada konten yang sama sekali berbeda. Sementara seseorang mungkin belajar tentang musim semi Arab dan aspirasi demokrasi Mesir, yang lain mungkin belajar tentang hotel di gurun Sinai. Ini berarti bahwa MFA yang mencoba menjelaskan kebijakan nasional mereka harus terlebih dahulu mempelajari informasi apa yang telah difilter oleh algoritma.


Migrasi MFA ke media sosial juga telah mendorong banyak sarjana dan diplomat untuk mengadvokasi penggunaan SNS untuk dialog online antara kementerian dan publik yang terhubung. Kadang-kadang MFA benar-benar mempraktikkan dialog semacam itu dalam bentuk sesi tanya jawab online. Namun undangan ke acara-acara seperti itu, dan eksposur ke dialog ini, mungkin lagi-lagi dibatasi oleh algoritma. Jadi, MFA yang berusaha menjelaskan kebijakan mereka, atau membuat hubungan dengan populasi asing, pada dasarnya dapat diblokir oleh algoritma.

Yang terpenting, algoritma selanjutnya dapat memperkuat dinding ruang gema untuk memastikan bahwa MFA hanya berbicara dengan audiens tertentu dengan minat tertentu daripada menjangkau publik online yang beragam. Interaksi terbatas semacam itu dapat menghalangi MFA untuk menyadari potensi dialogis media sosial. Demikian pula, algoritma dapat mencegah MFA mendengarkan beragam audiens di media sosial dan lebih memahami kebutuhan, pandangan, dan pendapat mereka. Bagaimana Kementerian Luar Negeri bisa memahami pandangan orang tentang penggunaan drone jika itu ada di dalam kerangka algoritma?

Diplomasi Digital- Menghancurkan Gelembung Algoritma

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x