Mohon tunggu...
Fatimah Anggraini
Fatimah Anggraini Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - Mahasiswa
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Apa pun yang kamu lakukan, lakukan dengan baik." - Walt Disney

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Pengaruh Analisis Jabatan Terhadap Pencapaian Kinerja Organisasi

7 Desember 2021   12:06 Diperbarui: 7 Desember 2021   12:24 56 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Pengembangan organsasi memiliki dampak positif terhadap organisasi itu sendiri. Salah satu dampak nyata yang dirasakan adalah meningkatnya kepercayaan dari stakeholder kepada organisasi. selain dari eksternal organisasi, internal organisasi juga akan merasakan dampak pengembangan organisasi. Bekerja dengan efektif dan efesien, terpenuhinya hak dan kewajiban anggota merupakan hal yang sangat diinginkan oleh anggota organisasi. Sehingga pada dasarnya di era sekarang pengembangan dlam satu organisasi sebuah keharusan. 

Analisi jabatan dalam manajemen sumberdaya manusia memiliki peran yang sangat strategis dalam proses pengembangan organisasi. Analisi jabatan akan memberikan gambaran untuk membantu pengambilan keputusan mengenai rekrutmen, seleksi, latihan, promosi, maupun koperasi. Selain memberikan manfaat kepada organisasi, dengan penempatan sesuai dengan kualifikasi, maka pegawai telah diberikan kesempatan untuk mengembangkan kemampuan dan potensi yang ada pada dirinya dengan seoptimal mungkin.  

Pelaksanaan analisis jabatan dalam organisasi swasta berbeda dengan pelaksanaan pada organisasi pemerintah. Dalam organisasi swasta tidak ada payung hukum yang mengatur sehingga teknis pelaksanaanya analisis jabatan diserahkan kepada manajemen yang membidangi tugas tersebut. 

Mathis dan Jakson (dalam Suprapto, 2011) mengatakan analisis jabatan merupakan cara yang sistematis untuk mengumpulkan dan meganalisis informasi tentang isi dan personal yang dipersyaratkan dalam jabatan dan hubungannya dengan prestasi jabatan. Mathis dan Jakson memisahkan pengertian antara jabatan dengan posisi agar pemaknaan menjadi lebih jelas. Jabatan memiliki pengertian sekelompok tugas, kewajiban, dan tanggung jawab. Sedangkan posisi adalah prestasi jabatan yang dilakukan seseorang. 

Manfaat analisis jabatan, diantaranya sebagai berikut :

  1. Analisis penyusunan pegawaian
  2. Desain organisasi
  3. Redesain pekerjaan
  4. Telaah dan perencanaan kinerja
  5. Sukses manajemen
  6. Pengembangan organisasi
  7. Jalur karir
  8. Kriteria seleksi
  9. Evaluasi pekerjaan

Analisi jabatan merupakan hal yang perlu dilakukan oleh organisasi maupun perusahaan untuk menentukan strategi pengelolaan sumber daya manusia yang tepat dalam menghadapi dinamisnya suatu organisasi.

Byars (dalam Irwanto, 2014) mengemukakan bahwasanya kinerja merupakan hasil dari usaha seseorang yanhg dicapai dengan adanya kemampuan dan pembuatan pada suatu waktu tertentu. Kinerja organisasi merupakan suatu organisasi suatu hasil yang telah ditetapkan oleh organisasi tersebut. Kinerja tersebut merujuk pada hasil yang diperoleh suatu organisasi. 

"kinerja yang sukses adalah jika tujuan dari organisasi dapat tercapai dengan baik"

Mohon tunggu...

Lihat Ruang Kelas Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan