Mohon tunggu...
Fathin Amim Mufidah
Fathin Amim Mufidah Mohon Tunggu... Mahasiswa

Pendidikan Islam Anak Usia Dini UIN Maulana Malik Ibrahim Malang

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Anak Sebagai Imajinator Terdekat

26 Oktober 2020   22:20 Diperbarui: 26 Oktober 2020   22:24 13 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Anak Sebagai Imajinator Terdekat
id.theasianparents.com


Selayaknya yang kita semua tahu, bahwa dunia anak adalah dunia bermain, dunia yang penuh dengan kejutan, dunia yang penuh hal-hal baru yang bahkan kita tak mengerti apa maksud kebenarannya. Anak-anak berpikir sederhana. Segala yang berada di sekelilingnya terasa sangat bermakna dan penuh inspiratif.

Itulah mengapa, beberapa saat yang lalu saya sempat berpikir, kenapa anak-anak gampang sekali terpikirkan untuk merangkai sebuah cerita. Sebagai contoh, suatu ketika keponakan saya iseng menjumpai sekawanan kupu-kupu di kebun kecil belakang rumah, sesaat setelah itu dengan mudahnya dia berpura-pura dan menempatkan diri menjadi ibu peri dalam kerajaan kupu-kupu. Dalam ocehannya, dia berbicara bebas tentang warga kupu-kupu.

Atau, pernah melihat anak-anak ngobrol dengan manequin? Mereka menganggap manequin sebagi orang-orang yang sama seperti dirinya. Diajak bicara dan bercanda, seakan-akan benar si manequin tadi menanggapi ocehannya.

Entah, saya pikir mereka begitu imajinatif. Mudah terinsiprasi oleh hal-hal kecil. Lantas, mengapa kebanyakan orang dewasa justru sebaliknya?

Contoh, saya sendiri sering kali berniat untuk mengerjakan tugas resume atau membuat artikel dengan tema tertentu. Sebelumnya sudah siap alat tulis beserta laptop di depan mata. 

Yang terjadi selanjutnya, bukannya lancar menulis melainkan bengong menghadap laptop seolah-olah memikirkan rangkaian kata yang akan tertulis. Padahal yang benar adalah sama sekali belum menemukan inspirasi atau imajinasi yang memungkinkan diri menyelesaikan tugas tersebut. Terkadang justru melarikan diri ke media sosial dan 'tersesat'.

Nah, pantas saja saya pernah mendengar; jika ingin melatih daya imajinasi, banyak-banyaklah ngobrol dengan anak usia dini. Sebenarnya banyak sekali faktor yang mendorong seseorang dalam memunculkan daya imajinasinya, beberapa ada yang harus membaca banyak buku terlebih dahulu, ada yang perlu berlibur dulu untuk menemukan inspirasi, dll.

Namun, bagi orang yang malas mudah mengantuk dan lelah saat membaca buku, apalagi yang semacam buku psikologi yang 'isinya' berat, saya lebih suka mendekatkan diri pada anak-anak untuk menyerap imajinasi yang mereka tularkan bagi orang-orang di sekitarnya. Dengan berbicara bersama anak-anak tanpa kita sadari juga dapat melatih dan mengembangkan daya imajinasi dan kreativitas kita, lho.

Melatih kita untuk berpikir 'out of the box', karena bagi mereka tidak ada yang salah, dan tidak ada yang benar. Segala yang mereka ucapkan berupa spontanitas, juga berani mencoba hal-hal baru.

Untuk memperoleh ide-ide atau bahan yang akan dijadikan bahan bincangan atau kegiatan oleh mereka pun terkadang juga datang dari hal-hal yang terlampau sederhana. Seperti menyusun bantal-bantal untuk kemudian dijadikan mobil-mobilan, mengapit sapu di antara dua kali yang mereka anggap sebagai kendaraan nenek sihir, dll.

Saat menulis ini pun, seketika saya berusaha introspeksi diri. "Oh iya, mereka (anak-anak) aja udah bisa berpikir segini kreatifnya, kenapa aku engga?". Ya seperti itulah yang terlintas di pikiran saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x