Mohon tunggu...
Farli Lilawaldi
Farli Lilawaldi Mohon Tunggu... Hobbyist Digital Writer

Students

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Berkah di Balik Pasar Pagi Buta

20 April 2021   03:37 Diperbarui: 20 April 2021   03:51 51 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Berkah di Balik Pasar Pagi Buta
Ilustrasi Pasar. Sumber: pixabay.com

Satu malam yang mengubah cara pandang saya terhadap waktu dan zaman.

Pada pagi dini hari, saat itu saya diminta pergi ke pasar lokal untuk membeli bahan-bahan makanan untuk acara keluarga minggu depan, dan hanya dari mengunjungi pasar, saya tidak menyangka ternyata ada dua hal yang saya dapat dan pelajari dari pagi buta ini.

Saat itu saya berangkat masih terbilang awal, sekitar jam satu dini hari, jadi hanya ada beberapa warung saja yang baru buka, karena sepi dan warung yang mau saya kunjungi masih tutup, akhirnya malah jadi keliling sekitar pasar dan stasiun. Pasar ini memang masih satu lingkup dengan stasiun, jadi bisa dibilang wilayahnya cukup besar.

Dari keliling ini mulailah saya menyadari betapa damai dan sejuknya suasana pasar, yang tadinya semrawut pada siang hari, tapi ini saya alami kebalikannya pada pagi buta.

Jalanan seakan jadi luas sekali, jalan yang selalu ramai pada siang hari, angkot yang ngetem di setiap sudut jalan, pengamen, pedagang, dan keunikan lainnya yang ada di sekitar pasar dan stasiun.  Juga ruko ruko yang tadinya saya hiraukan pada siang hari, seketika jadi tempat clingak clinguk seakan orang yang tak pernah lewat ke tempat itu sebelumnya.

Nah, karena udah terlanjur nge-feel dan kebawa suasana, saya memutuskan untuk melihat tempat tempat yang menjadi saksi sejarah saya pada masa SMP dulu, masa dimana masih pulang pergi ke sekolah naik angkot, dengan tujuan belakang stasiun.

Ketika sampai disana ternyata sudah banyak yang berubah, beberapa bangunan ada yang bertahan dan tidak. Satu hal yang saya rasakan disitu adalah saya merasa sedang melintasi ruang dan waktu. Tempat tempat yang dulu saya sering lewati bersama teman sekolah seakan tergambar dipikiran saya saat itu, mulai dari tidak bayar angkot, jajan, digodain transpuan, nemuin bacan, dsb.

Ahh..

Ternyata waktu tanpa disadari begitu cepat berlalu...

Belum selesai disitu, saya yang hampir lupa dengan tujuan utama ke pasar akhirnya kembali lagi ke pasar, orang sudah banyak yang berdatangan dan mau berbelanja , warung pun sudah mulai banyak yang mulai buka. Kemudian saya menepi ke pinggir jalan dan mencari tempat untuk memarkirkan motor, lalu masuk ke dalam pasar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x