Mohon tunggu...
Farah Abimanyu
Farah Abimanyu Mohon Tunggu... Postgraduate York University

A Wanderer

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Fakta di Balik Dukungan Milenial untuk Jokowi

12 April 2019   18:28 Diperbarui: 12 April 2019   19:15 0 1 0 Mohon Tunggu...
Fakta di Balik Dukungan Milenial untuk Jokowi
sumber: CNBC

FAKTA DIBALIK DUKUNGAN MILENIAL UNTUK JOKOWI

(Jelang debat terakhir Capres tema Ekonomi)
Farah Abimanyu (Alumnus York University)

Menghadapi debat yang akan dilaksanakan pada Jumat malam besok, Pak Jokowi tidak terlihat khawatir. Selain karena lebih unggul dalam hal pengalaman mengelola negara, Pak Jokowi juga memiliki senjata pamungkas yang terbukti mampu mendukung perekonomian para generasi milenial. Apa aja sih yang membuat kita para milenial akhirnya memutuskan mendukung Pak Jokowi?

1. Pemerintah berhasil membalikkan penurunan pertumbuhan ekonomi menjadi tren peningkatan selama periode 2015-2018. Pada 2015, pertumbuhan ekonomi 4,79 persen dan di 2018 meningkat menjadi 5,17 persen. Pertumbuhan ekonomi ini patut diapresiasi di tengah hantaman krisis global dan perang dagang Tiongkok vs Amerika yang bahkan kita tidak merasakan harga-harga naik!

2. Tingkat pengangguran menurun dari 5,94 persen (Agustus 2014) menjadi 5,34 persen (Agustus 2018), terendah dalam 20 tahun terakhir. Apalagi kalau nanti ada Kartu Pra-Kerja, maka tidak ada kata nganggur lagi! karena pengangguran akan dilatih dan dihubungkan dengan BUMN maupun perusahaan-perusahaan.

3. Pak Jokowi membentuk Badan Ekonomi Kreatif (BEKRAF) dimana menjadi wadah bagi anak muda yang ingin sukses di bidang aplikasi, game developer, wirausaha, desain, fashion, penerbitan, periklanan, kuliner, musik, film, animasi, video, coding, dsb. Mereka akan difasilitasi pelatihan, modal, maupun pemasarannya.

4. Anak-anak muda jadi mudah untuk mendapatkan penghasilan! bahkan muncul pekerjaan-pekerjaan baru seperti: youtuber, selebgram, endorser. Coba bayangkan kalau Pemerintah kita melarang penggunaan internet seperti negara lain yang melarang penggunaan medsos. Contohnya: Saudi Arabia, Korea Utara, Bangladesh, Tajikistan, Pakistan, Vietnam, Kongo, dan China!

(https://www.liputan6.com/citizen6/read/2474070/ini-8-negara-yang-melarang-keras-warganya-gunakan-media-sosial)

5. Pak Jokowi turut mendukung dengan mempopulerkan hasil usaha anak muda untuk meningkatkan brand valuenya seperti jaket Bulls Syndicate, Never Too Lavish, sneaker NAH Project, Motor Royal Enfield Bullet 350cc karya Elders Garage dan Kick Ass Chopper, Sejiwa Kopi di Bandung, Kopi Tuku Jakarta, Aming Coffe di Pontianak dan masih banyak lainnya. Ajaibnya produk-produk mereka langsung populer setelah dipakai oleh Pak Jokowi. Mungkin ini yang disebut JOKOWI EFFECT!

6. Pak Jokowi tak segan-segan mengundang anak-anak muda ke istana sebagai bentuk apresiasi untuk mereka.

Bahkan Pak Jokowi juga tidak segan untuk hadir ketika diundang menghadiri acara Gojek ataupun Buka Lapak. Ini juga sebagai salah satu sarana marketing gratis yang ampuh untuk mendongkrak usaha anak bangsa! Bahkan sekarang Gojek bisa menjadi Decacorn!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x