Mohon tunggu...
Ahmad Fairozi
Ahmad Fairozi Mohon Tunggu... Swasta -

Suka menulis dan membaca

Selanjutnya

Tutup

Politik

Radikalisme dan Upaya Penghapusan Fakta Sejarah

23 Agustus 2017   17:47 Diperbarui: 23 Agustus 2017   17:57 665 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Radikalisme dan Upaya Penghapusan Fakta Sejarah
Kota Tua Yerusalem, lokasi Masjid Al-Aqsa berada. (Sumber Foto: http://static.republika.co.id/uploads/images/inpicture_slide/kota-tua-yerusalem-lokasi-masjid-al-aqsa-berada-_150921194402-787.jpg)

KALI ini kita bahas radikalisme. Beberapa hari yang lalu, saya berdiskusi dengan beberapa sahabat. Saya bil.ang begini. Mungkinkah segala kekacauan ini diinginkan oleh Negara adikuasa dan kroni-kroninya?

Diskusi dimulai dengan beberapa argumen mereka yang barangkali sudah tak sabar ingin mengutarakan unek-uneknya.

Pertama, jika berbicara radikalisme, maka memang harus "kacau", atau barangkali saya artikan dengan simbol kekerasan dan ekstrem.

Kedua, dimana "eksekusi" itu terjadi. Mungkin yang dimaksudkan adalah besar kaitannya dengan topografi dengan strukturnya secara lengkap dan penelitian mendalam dalam berbagai aspek kehidupannya. Termasuk adalah kekayaan alamnya.

Ketiga, upaya mempertahankan sistem dan kekuatan sebagai "rajanya raja" haruslah dengan memaksimalkan potensi eksekusi di beberapa topografi yang telah ditentukan guna meminimalisir terjadinya perubahan kekuatan politik dan hukum serta ekonomi yang memang hal tersebut menjadi 3 faktor penting Negara adikuasa.

Keempat, upaya penghapusan fakta sejarah juga menjadi bagian penting dari agenda radikalisme. Sebab, jika sudah tidak tau sejarahnya, akan sangat mudah di monolit sesuai dengan "pesanan" sang raja kayangan. Begitulah kira-kira poin penting yang saya simpulkan.

Saya justru tertarik membahas yang terakhir atau yang keempat dari pada yang lainnya. Sebab, ini menarik untuk didiskusikan lebih lanjut, menurut saya demikian.

Tanpa berbelit-belit, saya langsung melontarkan pertanyaan kembali. Apa hubungan pertanyaan saya di atas dengan adanya upaya untuk menghapus fakta sejarah?

Namun, saya langsung teringat sesuatu yang pernah saya baca dalam sebuah literatur. Dalam sub-bab itu dituliskan begini, Rencana Inggris buat Muhammad Ibn Abdul Wahhab an-Najdi.

Sub-bab ini setidaknya menguraikan enam hal. Yang diantaranya adalah sebagai berikut:

Pertama, Mengkafirkan umat Islam di luar golongannya. Kedua, menghancurkan Ka'bah. Ketiga, menghasut umat Islam. Keempat, menghancurkan kubah-kubah, kuburan dan tempat suci milik umat Islam di seluruh dunia. Kelima, menyebarkan teror. dan, Keenam, menyebarkan Al-Qur'an palsu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN