Mohon tunggu...
Fadilla Julia Rossa
Fadilla Julia Rossa Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Jurusan Pendidikan Akuntansi (P AKT B 2020) Universitas Negeri Semarang

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Kesejahteraan dan Kesenjangan Akibat Naiknya Harga BBM

25 September 2022   09:14 Diperbarui: 25 September 2022   09:21 210 0 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Bahan Bakar Minyak (BBM) merupakan salah satu kebutuhan yang penting dalam kehidupan sehari-hari baik oleh masyarakat desa maupun kota. Kejadian naiknya harga BBM ini secara umum sangat membuat masyarakat kaget, karena BBM sangat dibutuhkan dalam semua bidang baik perorangan, bisnis maupun industri.

Adanya kenaikan terhadap harga Bahan Bakar Minyak (BBM) ini dapat membuat daya beli masyarakat menjadi turun terutama adanya kenaikan harga BBM di Indonesia tentunya akan berdampak pada daya beli masyarakat yang semakin menurun.

Hal ini sangat dirasakan oleh masyarakat berdaya beli rendah dan miskin, termasuk bagi mereka yang berada di perkotaan dan juga bagi mereka yang berada di wilayah pedesaan.

Secara umum dapat dipahami pula, bahwa dengan adanya kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) dapat membuat harga barang-barang kebutuhan pokok menjadi naik. Hal ini tentunya memicu adanya inflasi yang tinggi yang dapat mempengaruhi kehidupan ekonomi di Indonesia.

Namun terlepas dari beberapa masalah baru yang akan muncul dari kenaikan harga BBM ini, maka kita perlu melihat secara internal atas keputusan ini. Dari sudut pandang inilah, kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) ini meningkatkan penghitungan anggaran subsidi dan kompensasi energi tahun 2022 dan seterusnya. 

Selain itu, kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) bertujuan untuk meningkatkan pemanfaatan anggaran belanja yang dapat menjadi jalan keluar agar pembangunan berjalan lebih baik. Walaupun hal ini secara langsung akan memberikan dampak negatif berupa naiknya inflasi pada perekonomian negara.

 Seperti yang kita ketahui bahwa pemerintah merasa subsidi dan kompensasi Bahan Bakar Minyak yang diberikan pemerintah belum tepat sasaran dan masih banyak dinikmati oleh orang kaya, sehingga hal ini mampu menjadi faktor pendorong pemerintah untuk menerapkan kebijakan tersebut. 

Kenaikan harga BBM dapat menurunkan tambahan beban subsidi dan kompensasi serta memberikan bantuan langsung kepada masyarakat kurang mampu dan rentan sehingga lebih tepat sasaran dan berkeadilan sesuai dengan tujuan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Harga BBM yang terlalu murah (di bawah harga ekonomi/harga wajarnya) dapat menyebabkan kecenderungan orang lebih boros energi sehingga semakin tidak ramah pada lingkungan, sedangkan Bahan Bakar Minyak merupakan salah satu sumber daya yang tidak dapat diperbaharui.

Walaupun begitu, terdapat dampak positif yaitu masyarakat akan mengurangi penggunaan BBM sehingga hal ini mampu membuat kemacetan berkurang. Seperti yang kita ketahui kemacetan adalah masalah yang tidak asing lagi yang terjadi di Indonesia. 

Dengan adanya kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) mampu mengurangi tingkat kemacetan yang terjadi baik di kota maupun desa, sehingga hal ini mampu mendorong untuk lebih memilih menggunakan kendaraan umum seperti bus, trans, angkutan antar kota, metromini, kereta api, dll.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan