Mohon tunggu...
Fadhillah Piliang
Fadhillah Piliang Mohon Tunggu... Programmer - Programer komputer yang suka menulis dari saat kuliah
Akun Diblokir

Akun ini diblokir karena melanggar Syarat dan Ketentuan Kompasiana.
Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi kami melalui fitur bantuan.

Pekerja Perusahaan swasta, Programer komputer Alumni universitas Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Skenario Berbahaya di Balik Pemindahan Ibu Kota Baru

24 Oktober 2021   05:00 Diperbarui: 24 Oktober 2021   06:20 132 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jokowi Presiden Republik Indonesia (instagram.com/jokowi)

Walaupun banyak ditentang orang tetapi Pemerintahan Presiden Joko Widodo tetap ngotot untuk membangun Ibu Kota Baru. Biayanya yang sangat tinggi, apalagi sebagian akan memakai anggaran negara banyak membuat orang-orang sangat kuatir dengan pembangunan proyek ibu kota baru ini.

Menurut anggota DPR Fadli Zon ternyata ada agenda terselubung di balik balik ngototnya Presiden Joko Widodo untuk memindahkan Ibu Kota tersebut. Menurut Politikus asal Sumatera Barat ini, aset-aset berupa Gedung dan lahan negara terutama yang di Jakarta akan dialihkan ke pihak lain.

"Banyak orang lupa bahwa di belakangnya ada agenda untuk mengalihkan aset-aset negara, baik berupa gedung atau lahan, terutama yang ada di Jakarta, kepada pihak lain," kata Fadli Zon.

Menurut mantan wakil Ketua DPR ini, rencana ini sangat berbahaya, karena rawan penyelewengan yang sangat besar. "Saya melihat pola semacam ini akan kembali mengulangi tragedi BPPN (Badan Penyehatan Perbankan Nasional) di masa lalu," tambah Fadli Zon.
Sementara itu pengamat ekonomi Rizal Ramli juga sependapat dengan Fadli Zon.
P

embangunan proyek Ibu Kota Baru dibiayai dengan jual kantor-kantor strategis di Sudirman, depan Monas dijual atau disewakan ke swasta dan lalu uangnya dipakai untuk membangun," jelas Rizal Ramli yang senada dengan Fadli Zon

Kalau pendapat Fadli Zon dan Rizal Ramli benar-benar terbukti, sungguh rawan akan penyelewengan. Banyaknya Penjabat yang terlibat korupsi membuktikan para penjabat tersebut silau dengan semua itu.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pemerintahan Selengkapnya
Lihat Pemerintahan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan