Mohon tunggu...
Fadhillah Piliang
Fadhillah Piliang Mohon Tunggu... Programmer - Programer komputer yang suka menulis dari saat kuliah

Pekerja Perusahaan swasta, Programer komputer Alumni universitas Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Birokrasi

Kejamnya Anies Baswedan

29 Juli 2021   10:43 Diperbarui: 29 Juli 2021   11:05 143 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kejamnya Anies Baswedan
Birokrasi. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menerbitkan Surat Keputusan (SK) Nomor 1409 Tahun 2018 pada 6 September 2018.
Melalui Surat Keputusan tersebut Anies mencabut izin 13 pulau reklamasi.
Reklamasi bertujuan memperluas daratan kota. Jakarta dengan cara menguruk laut.
Walaupun pernah digugat PT Harapan Indah, tapi Anies berhasil memenangkan kasus tersebut di Mahkamah Agung (MA).
Membatalkan reklamasi pantai memang salah satu dari janji Anies Baswedan dan Wakil Gubernur pada waktu itu, Sandiaga Uno.
Mereka  menilai reklamasi pantai itu berdampak buruk pada nelayan dan lingkungan.
Yang paling menderita dengan keputusan Anies Baswedan itu tentunya pengembangan reklamasi pantai. Bahkan selain menguruk pantai mereka juga telah membangun dan menjual bangunan di dalamnya. Ketika ditanya wartawan, bagaimana nasib para  konsumen yang telah membeli?
Gubernur DKI Jakarta itu menjawab singkat,"Itu urasan Pengembangan dengan pembelinya".
Pengembang tidak saja rugi dalam menguruk pantai, dan membangun rumah dan prasarana di dalamnya, tapi juga rugi dalam mengembalikan uang konsumen yang telah membeli.
Kalau ditanya ke Pengembang bagaimana seorang sosok Anies, jawabannya pasti,"Anies Baswedan kejam". Tetapi kesalahan Pengembangan adalah membangun bangunan belum ada IMB nya. Mereka mungkin terlampau menggampangkan sesuatu, dan mereka percaya kalau ada duitnya semua akan beres. Ternyata itu hanya berjalan dengan Gubernur lain, tidak bisa di bawah kepemimpinan Pak Anies.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN