Mohon tunggu...
Embun Pagi
Embun Pagi Mohon Tunggu... Mencoba Bahagia

Aku adalah aku, bukan kamu

Selanjutnya

Tutup

Politik

"Kudeta" Politik Ala Puan Maharani

18 Juni 2021   09:56 Diperbarui: 18 Juni 2021   10:06 363 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Kudeta" Politik Ala Puan Maharani
Dok Viva

Tak hanya Demokrat yang diterpa isu kudeta, sejatinya PDIP hari ini juga mengalami persoalan yang sama. Bedanya, kalau Demokrat dikudeta oleh tokoh di luar partai, PDIP justru dikudeta sendiri oleh pengurus partai.

Adalah Puan Maharani, sang ketua DPP sekaligus putri mahkota ketua umum PDIP, Megawati Soekarno Putri. Menggunakan kekuatan dan kekuasaannya saat ini, Puan mencoba mengkudeta kekuasaan Megawati Soekarno Putri dalam hal penetapan Capres 2024.

Bukan untuk merebut kekuasaan tertinggi, kudeta Puan yang dimaksud penulis dilakukan demi memperoleh tiket Capres 2024 mendatang. Caranya, ia menggerakkan seluruh kekuatan kader partai yang masuk dalam jaringan loyalisnya, untuk menekan ketua umum demi hasrat politiknya.

Bukankah aneh, ketika ada DPC-DPC PDIP di daerah mendeklarasikan dukungannya pada Puan akhir-akhir ini? Mengingat, hal itu tak lazim dilakukan. Pada kontestasi-kontestasi politik sebelumnya, semua keputusan ada di tangan Ibu Mega.

Tercatat, sudah ada tiga DPC PDIP yang dengan tegas mendukung Puan jadi Capres 2024. Mereka adalah DPC PDIP Kebumen, Banjarnegara dan Purbalingga. Tak hanya itu, ada juga satu DPD PDIP yakni DPD PDIP Bangka Belitung yang mendeklarasikan hal yang sama.

Bukan tidak mungkin, akan ada lagi DPC atau DPD yang ikut-ikutan mendukung Puan. Belum lagi barisan relawan, yang silih berganti menyatakan dukungan. Baliho-baliho bergambar Puan juga sudah bertebaran dimana-mana.

Apalagi, dukungan elit PDI Perjuangan di tataran pusat juga sudah bulat. Sejumlah tokoh pentolan PDIP, dengan terang-terangan menyatakan dukungannya pada Puan. Diantaranya Ketua Badan Pemenangan Pemilu DPP PDIP, Bambang Wuryanto alias Bambang Pacul, anggota DPR RI dari Fraksi PDIP, Effendi Simbolon dan terakhir elit PDIP lainnya, Junimart Girsang.

Kalau sudah begini, maka desakan pada Mega untuk menuruti keinginan sang buah hati menjadi pemimpin negeri semakin menguat. Mengatasnamakan suara arus bawah, bisa saja Megawati menuruti desakan putrinya itu dan mencalonkannya sebagai Capres di 2024 nanti.

Alasannya jelas, demi menjaga kondusifitas. Kalau ndak dituruti, bisa berabe nanti.

Kondisi ini membuat pertarungan antara Puan Maharani dan Ganjar Pranowo jadi tak sehat lagi. Bagaimanapun, Puan memiliki kekuatan lebih untuk melakukan mobilisasi. Sementara Ganjar, ia dipastikan mati kutu dan tak bisa melakukan apa-apa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN